Thursday, December 30, 2010

The unspoken words

Sepertinya sang pahlawan
yang gagah berani
dengan kuda perang yang berlari kencang
sehingga gemercik api dalam setiap hentakan.

Lalu di manakah kau saat ini
adakah seperti perannya sang pahlawan
berdiri megah
cuma buat tatapan
dan tempat bertenggek burung-burung
sebelum melepaskan najis jatuh ke tanah.

Persisnya kau seperti patung batu
yang terampil gagah
tapi tidak punya upaya
membersih najis berselepat di wajah.

Di kala orang ramai melihatmu
berdiri tanpa lelah
duduknya tidak betah
kata-katanya meluncur petah
namun tak siapa tahu
saat itu sebenarnya imanmu di kondisi paling lemah
lalu di situ peranmu
mengemudi diri sendiri
dengan tarbiyah dzatiyah.

Kembalikanlah dirimu kepada Allah
ayuh, pancung segala jahiliyah!
agar kau bisa bernafas tanpa mengah
terus-terusan menginfakkan dirimu untuk dakwah.

Tugu Diponegoro, Monas.
Jakarta.
Disember 2010

Monday, December 27, 2010

Kue mochi dan teh poci


Selembut kue mochi


sehangat teh poci


dan itulah kalian


juga ukhuwwah yang berdampingan.






Di sana aku belajar erti cita dan cinta


saat manusia menggelar daerah itu dunia kelas ketiga


daerah itu tetap istimewa


biar manusia lain memandangnya hina


kerana daerah itu bisa menggegar jiwa-jiwa


dan membangun manusia berperisai taqwa.






Dalam kedinginan bayu pagi


yang mencucuk hingga ke sendi


aku berharap agar waktu bisa berhenti


dan aku tetap dapat berlama-lama di sini


tapi masa tetap tidak mahu berkompromi


dan aku tidak bisa untuk menanti


seperti saja mahu kutinggalkan separuh hatiku di sini


agar bisa merasa kehangatan teh poci dan kelembutan kue mochi


dan berdakapan dalam ukhuwwah sepenuh hati.

Thursday, December 2, 2010

Make me strong


My Lord show me right from wrong
Give me light make me strong
I know the road is long
Make me strong
Sometimes it just gets too much
I feel that I've lost touch
I know the road is long
Make me strong

Monday, November 22, 2010

Itu nyawaku!


Hatinya berdebar-debar. Ah, aku mesti gunakan kesempatan ini untuk menyatakan setulus hati!
Dia memberi isyarat mahu berbicara.
"Saya mohon dimengerti...usrah itu seperti nyawaku!"
Matanya sudah berkaca. Dia mengalih wajahnya ke arah lain. Malu andai ada butir-butir jernih yang jatuh. Dia terus tunduk. Cuba ditahan empangan yang bila-bila masa saja akan pecah.
Dia sangat berharap untuk dimengerti. Usrah (dakwah dan tarbiyah) itu sememangnya adalah nyawanya. Kerana dengan usrah itu dia hidup, malah merasakan dirinya hidup.

Jika sebelum ini dia hidup bagai bangkai tak bernyawa, persis zombi yang tertipu dengan keindahan duniawi mahupun robot yang tidak mengerti, berpusing-pusing dalam kitaran yang tidak difahaminya.

Lalu dengan usrah ini dia berasa seperti dihidupkan semula. Hidup dalam nafas baru dan penghayatan tentang hidup yang sangat berbeza. Dia merasakan seolah seluruh hidupnya penuh makna.

Lantas bagaimana mungkin dia mahu diberhentikan daripada melakukan apa yang biasa dia lalui. Dia telah bertatih dalam jalan ini dan merasa nikmatnya yang tak terhingga. Hidup di bawah bayangan al-Qur'an dan menjunjung Islam dalam setiap segi kehidupan. Dia mahu untuk terus hidup begini dan dia sangat takut andainya suatu masa nanti dia terpaksa berhenti dan kembali menjadi bangkai tak bernyawa atau robot yang merasakan hidupnya sudah sempurna.

Tidak!
Usrah ini adalah nyawanya.
dan dengan usrah ini dia merasakan kehidupan yang sebenarnya.
Andai ada sesuatu yang menghalangnya daripada usrah ini, dia tidak mahu berkrompomi.
Lalu dia mohon dimengerti. Usrah ini adalah nyawanya, kekuatannya...dan dia mungkin tidak bisa hidup tanpanya.

“Wahai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kepada sesuatu yang memberikan kehidupan kepada kamu, dan ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya. Dan sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan.” (Al-Anfal: 24)

Bisakah menjadi Rumaisa'?


"Aku tidak menginginkan mahar dan harta kekayaanmu, Abu Thalhah! Yang aku inginkan engkau memeluk Islam dan menyembah Allah satu-satunya Tuhan yang patut di sembah”, kata Ummu Sulaim. “Tetapi saya tidak mengerti siapa yang akan menjadi pembimbingku?” Tanya Abu Thalhah. “Tentu saja pembimbingmu Rasulullah sendiri”, tegas Ummu Sulaim. Maka Abu Thahah pun bergegas pergi menjumpai Rasulullah yang mana pada saat itu tengah duduk bersama para sahabatnya. Melihat kedatangan Abu Thalhah, Rasulullah berseru: ”Abu Thalhah telah datang kepada kalian, dan cahaya Islam tampak pada kedua bola matanya”. Ketulusan hati Ummu Sulaim benar-benar terasa mengharukan relung-relung hati Abu Thalhah. Ummu Sulaim hanya mau dinikahi dengan keIslamannya, tanpa sedikitpun tergiur kenikmatan dunia yang ia janjikan.

Rasulullah menggembirakan dengan janji Surga dalam sabdanya: "Aku memasuki surga, aku mendengar jalannya seseorang. Lantas aku bertanya siapakah ini?" penghuni Surga spontan menjawab "ini adalah Rumaisha binti Milhan, ibu Anas bin Malik”.


Membaca kisah Rumaisa' binti Milhan bisa saja membuat hati mana-mana mukminah bergetar.
Betapa dengan tulus Rumaisa' menyatakan satu-satu syaratnya untuk menikah, kerana pada saat itu dia penuh sedar...mungkin saja Allah mentakdirkan dia untuk menarik seseorang keluar daripada lumpur jahiliyah agar bisa dibersihkan dengan kesucian Islam.
Betapa Rumaisa' merasai Islam itulah hidupnya, Islam itulah kekuatannya, Islam itulah nyawanya.
Kerana hanya dengan Islam sahaja bisa menghidupkan seseorang.
Islam yang dirasai dengan sepenuh hati, penuh kefahaman dan penuh kesedaran.
dan hanya itulah Rumaisa' mengharapkan daripada Abu Talhah. Tiada lainnya!

Punyakah lagi dunia dengan Abu Talhah yang mampu meletakkan ego jauh-jauh, memahami sepenuhnya fikrah ini dan bersama-sama berganding bahu dengan Rumaisa' dalam membawa Islam untuk ummah?


Thursday, November 18, 2010

Wa Islaaamah!

Qutuz memberikan arahan agar tentera Islam keluar menzahirkan diri secara berperingkat, satu katibah demi satu katibah.

Ketika katibah pertama turun dari bukit dan menghampiri tentera Tatar, Katabgha (Kitbuqa) dan tentera Tatar menjerit ketakutan. Katibah ini turun dengan memakai pakaian berbelang putih dan merah. Keseluruhan peralatan senjata mereka dihias cantik. Mereka turun dalam keadaan tersusun. Pergerakan mereka sama dan seimbang.

Katabgha bertanya kepada Sorimuddin Aibak: “Pasukan apakah ini?”

Sorimuddin menjawab: “Inilah katibah Sanqar ar-Rumi.”

Kemudian turun pula katibah kedua. Katibah ini memakai pakaian berwarna kuning dan membawa senjata yang berhias indah. Mereka juga turun dalam keadaan tersusun, pergerakan yang sama dan seimbang.

Katabgha bertanya kepada Sorimuddin Aibak: “Pasukan apakah ini?”

Sorimuddin menjawab: “Inilah katibah Balban ar-Rasyidi.”

Kemudian turun pula katibah seterusnya dengan memakai pakaian berwarna lain. Setiap kali katibah baru turun, Katabgha akan bertanya kepada Sorimuddin: “Pasukan apakah ini?” Sorimuddin yang tidak mengetahui keseluruhan nama-nama katibah Mamalik mula mereka-reka nama tertentu untuk menambahkan ketakutan Katabgha.

Tentera Mamalik terpecah kepada banyak katibah. Setiap katibah akan memakai warna tertentu yang membezakannya dengan katibah lain. Kuda mereka akan dihias dengan warna yang sama. Begitu dengan senjata, khemah dan bahkan rumah-rumah mereka di Mesir. Semuanya akan diwarnakan dengan warna katibah masing-masing.

Semua katibah ini adalah sebahagian tentera Islam yang dipimpin oleh Baibras. Baki tentera yang masih lagi ramai menyembunyikan diri bersama Qutuz.

Gendang mula dimainkan oleh pasukan gendang tentera Islam. Sudah menjadi kebiasaan tentera Mamalik, mereka akan meletakkan satu pasukan gendang di medan perang. Mereka memainkan rentak yang akan memberikan isyarat tertentu kepada tentera Mamalik.Isyarat tersebut hanya mampu difahami oleh tentera Mamalik. Setiap pergerakan tentera akan ditentukan oleh gendang tersebut.

Pasukan Baibras sudah berada hampir dengan tentera Katabgha. Peperangan sudah semakin hampir.

***

Qutuz berada di tengah-tengah medan peperangan memberikan semangat kepada tentera Islam. Beliau melaungkan: “Wa Islaamah. Wa Islaamah. Wa Islaamah. Ya Allah bantulah hambamu, Qutuz untuk menghancurkan Tatar.”

***

Qutuz sujud ke bumi mensyukuri kemenangan tersebut. Beliau dan tenteranya berjaya membunuh kesemua tentera Tatar. Ya! Kesemuanya. Tidak ada seorang pun dari tentera Tatar yang berjaya melepaskan diri mereka hidup-hidup. Semuanya mati dibunuh oleh tentera Islam di dalam peperangan yang cukup hebat ini.

 

Wa Islaamah!

Duhai Qutuz pengganti Sobarku. Moga kamu bisa menjadi perajurit Tuhan yang mendesakku agar bangkit di saat umat semakin sempit dan menghimpit.

Qutuz yang tidak membiar diri terkulai kesejukan di saat seluruh umat membeku lesu.

Qutuz yang bisa bangkit dengan semangat menderu-deru dan mengejutkan dunia, bahawa kita umat Islam tetap punya asa dan daya.

Wa Islaamah!! Wa Islaamah! Wa Islaamah!

 

“Ada pun diriku, sesungguhnya ia sedang menuju surga. Ada pun Islam, ia mempunyai Tuhan yang tidak akan membiarkannya.”

Thursday, November 4, 2010

Andai itu yang terbaik

Saat berada di persimpangan

dan kita sarat berfikir untuk membuat pilihan

ke kiri atau ke kanan

ke belakang atau ke hadapan

ah, bisa saja ia terjadi saat kita dalam perlawanan

bukan takut atau pengecut

cuma kita perlu sedikit waktu yang mungkin membuat dahi berkerut

kerana kita mahu hati-hati dalam melangkah

biar nampak perlahan asal tidak menggelabah

tapi tidak juga bisa menjadi seperti lelabah

yang berputar-putar di balik sarangnya yang lemah.

 

Ambil masa sejenak

tirai di hati diselak

bagaimana kondisi imanmu saat ini?

apakah degupannya kuat menguasai diri?

atau kamu sedang berhibernasi

langsung tak sedar al-hawa’ yang berkrompomi

lalu bagaimana kamu mahu langsung membuat pilihan

sedang yang dikelilingmu ialah syaitan?

 

Kembali merawat hati

kerana hati yang sihat bersambung terus dengan Ilahi

agar kita bisa mendapatkan signal

dan tidak terhenti saja di terminal

langsung tidak tahu bila mahu berlepas

dek diselubung perasaan was-was.

 

Dan kau tetap berharap

andai saat ini di terminal masih terperangkap

kau akan tetap berusaha

dengan segala daya dan cara

untuk tetap bisa mendapatkan signal itu

dan hati langsung kembali bersambung

terus ke langit tertinggi

mengharap redha Ilahi.

 

Lalu dari kejauhan ini

aku ingin terus-terusan menghantar mesej tanpa henti

Andai ini yang terbaik, permudahkanlah ya Rabbi!

andai bisa saja ini membawa keburukan,

maka aku mohon dijauhkan

dan aku mohon agar bisa diberi kekuatan

untuk tetap teguh dalam iman

juga ketaqwaan

yang terjahit kemas sebagai pakaian.

 

(Seputar sesi tafsir dalam QC sebentar tadi. Oh, bukankah kita disarankan untuk beristikharah dalam setiap perkara! )

IMG_0058

Tuesday, October 26, 2010

Syurga di hatiku


"Adik tu tak bawa buku pun, tak tulis apa-apa pun time pengisian!" Ukhti itu mungkin aneh pertama kali melihat gelagat adik yang begitu.

Lalu saya terkenangkan kembali ketika saya di program pertama, terlalu ghurobaa kerana peserta yang lainnya berpakaian jubah dan tudung labuh sedangkan saya berpakaian ala-ala peserta perkhemahan. Oh, sebenarnya saya memang ingat program 'ini sejarah kita' tu adalah satu program advencer menjelajah hutan belantara dan melihat tinggalan sejarah berharga. Lalu rasa tertipu dan marah kerana rupanya program ni macam ceramah je. Tapi sebab saya ni muka tak tahu malu, lepak je la dengan muka seposen nak dengar ceramah tu half-hearted pada mulanya. Menariknya, penceramah tu perasan saya tak ada buku dan pen. Lalu diberinya saya kertas supaya saya boleh conteng-conteng dan alhamdulillah, dengan kertas itulah saya membawa bekal berharga pulang ke rumah sehingga demam dan rasa dunia dah terbalik sebab separuh percaya....."ha, kita kena buat dakwah ke?"

Ha, dan juga teringat betapa kelakarnya saya yang awal-awal dulu suka ke program dengan sebuah buku kecil untuk mengambil autograf semua orang (sedangkan lepas tu memang jumpa orang yang sama je selalu..haha malunya) Pernah di program pertama saya (masa belum join usrah), ada seorang kakak mengajak seorang peserta ni untuk hadir ke walimahnya. Saya yang pada waktu tu tak tahu pun yang ukhti ni rupanya anak usrah kakak ni dengan menyibuk dan tak tahu malu pun terus je cakap, "akak tak nak ajak saya sekali ke?" =P

Ah, yang menjadi kenangan terindah saya..
autograf dari kakak dulu, "Jom masuk syurga!"
dan waaaaah, alhamdulillah akak memimpin saya untuk menjadi saya seperti hari ini.
Terima kasih kakak, terima kasih Allah!!!

Kini, tanggungjawab dan peluang saya pula mencipta kenangan terindah buat adik-adik.
Kenangan indah dipuput bayu hidayah dan menghidu haruman mekar iman yang menyegarkan lantas membuatkan hidup yang dilalui lebih bererti.
dan meletakkan motivasi hidup untuk meraih syurga Allah.
Kenapa?
Kerana di syurga saja kita bisa bertemu dengan Allah!
Kerana syurga Allah itu janji-Nya buat mereka yang berusaha untuk mengharapkan redha-Nya!

Ah, mari memburu syurga..berlari merebutkan tiket ke syurga sebelum kehabisan!
dan peluang itu cuma sekali...melakukan yang terbaik sebagai abid dan khalifah Allah di dunia!
yuk...........semangat!!!!!




Wednesday, October 20, 2010

Cedera parah



Dunia yang buas sering saja mengejar mangsanya


pemangsa ganas di balik topeng indah ramah mesra


menggoda dengan perangkap dipasang merata


lalu saat si mangsa terkebil-kebil tidak ketahuan hala


pemangsa ligat menerkam


merobek si mangsa tanpa diduga


cedera parah


luka berdarah


andai si mangsa masih terkedu tidak berbuat apa-apa


maka hancurlah ia menjadi santapan


dan akhir hayatnya tidak bererti apa-apa.



Tapi andainya si mangsa tetap bangun berusaha


tetap melawan dengan kekuatan yang tersisa


bangkit menerjang si pemangsa dengan perkasa


dan biar parut luka ini menjadi tanda


si mangsa berjaya bangkit semula


tidak rela kalah biarpun lelah!


kerana misi hidupnya, biar mati untuk Allah!


kepada Allah, kerana Allah!

picture source

Friday, October 15, 2010

Have mercy on me!

I tried to find her at her usual place

but I couldn't feel her presence there

I felt like I have been running in an empty dark tunnel without an end

not even a single sound could be heard

not a glint of light could be seen.

 

Could I have been blind at the moment?

I couldn't find her

nor I have ever see her

but I always know when she is there

I know, because I can feel her

when she is near.

 

But today I felt as if she wasn't there

I couldn't help myself but cried

What have I done to her?

Have I lost her?

No, please don't make me lose her!

I need her

I can't live without her!

 

Suddenly I felt the blanket of darkness becomes thicker

I cried even harder

Oh please, dear God!

She is my one and only torch to find You

and I need her to be lighted

I need her to show me the way towards You

I could have lost my entire life and the eternal bliss without her.

 

Oh, dear God!

don't let her die out of sickness!

Forgive me, ya Afuw!

 

I need that sound heart to be with You.

Have mercy on me,

I wanted to be with You so much, dear God

that I need that heart to be the torch

and help along the way

till I breathe my last breathe

with syahadah

and as syahidah for the ummah.

Tuesday, October 12, 2010

Bangun tidur

“Perkara yang saya paling tidak suka ialah mengejutkan orang bangun tidur…”

Semua kepala menoleh kepada adik yang sedang memperkenalkan dirinya dalam sesi taaruf ringkas itu.

“..sebab selalunya orang yang bangun tidur tak pernah senyum bila kena kejut!”

Ketawa berderai. Kelakar juga membayangkan orang tiba-tiba tersenyum bila terbangun dari tidur selepas dikejut.

Tetapi dalam keadaan genting, mahu tidak mahu perlu sangat-sangat untuk mengejutkan orang yang sedang tidur.

Apatah lagi pada saat yang melibatkan nyawa mereka yang sedang tidur!

Kejutkanlah mereka dengan apa cara sekalipun! Supaya mereka bisa sedar dan bangun menyelamatkan diri.

Lalu harusnya saya banyak bersyukur saat dikejutkan buat kali pertama..

dan dikejutkan lagi dan lagi saat mula tersengguk.

Ah, terima kasih buat mereka yang mengejutkan saya dari terus tidur.

dan terima kasih buat mereka yang mengguna bermacam cara untuk mengejutkan mereka yang lain daripada lenanya.

Sememangnya membangunkan mereka yang tidur bukan perkara yang mudah.

Silap-silap kita pula yang dimarah!

Sedang tiada yang kita maksudkan melainkan mengharap mereka juga bangun, berlari memburu jannah!

dan terima kasih Allah

kerana hingga pada saat ini

aku masih bisa menerima kejutan dari-Mu

agar aku sentiasa bisa terjaga dan tidak terus dibuai lena.

gambar berita hari ini

Wednesday, October 6, 2010

Rasa hati

tumblr_ky7c6nLxeF1qzr04eo1_500

“Ciiik-guu!”

Suara dengan ton a panggilan yang sangat dikenali. Saya menoleh. Ah, apa mereka buat di tingkat lima ni? Bukankah peperiksaan PMR akan bermula sekejap lagi? A dan sepuluh orang gerombolannya membuat muka selamba berjalan mengelilingi tingkat lima sambil membuat bising. Pada mulanya saya sangkakan mereka di tempatkan di bilik khas di tingkat lima. Saya menghentikan kerja di bilik darjah yang kosong itu dan kembali melihat mereka. Kumpulan pelajar Tingkatan 3 yang sudah sepatutnya berada di dalam dewan peperiksaan itu sengaja menarik perhatian pelajar-pelajar sesi petang. Saya cepat-cepat berada di satu sudut apabila melihat mereka kembali.

“Eh, awak ni nak pergi mana sebenarnya?”

“Hehe, nak pergi surau cikgu!”

“Bukankah awak nak periksa PMR ni, cepat turun ye..”

“Ok, cikgu.””

Hari ini.

“A cepat turun!” Cikgu disiplin paling digeruni itu menjerit memanggil A dan kawan-kawannya yang kembali menunjukkan aksi mereka pada hari kedua peperiksaan PMR.

Sela beberapa minit, Cikgu disiplin itu terpaksa menjerit lagi memanggil mereka turun. Ah, A dan kawan-kawannya buat hal lagi!

Teringat semasa saya mula-mula mengenali A di penghujung tahun lepas, semasa mula-mula menjadi guru. Pelajar kelas nombor sepuluh. Memang dia suka meronda-ronda. Tapi setiap kali saya masuk ke kelas, dia mesti ada. Bahasanya memang kasar. Pernah saya saja-saja tanya bagaimana cikgu-cikgu sekolah ini,terus dihamburkan dengan perkataan kesat. Saya senyum saja. Mungkin sejak itu, dia selalu menegur saya setiap kali berselisih. Kadang-kadang, “Assalamualaikum” tapi paling selalu dengan “ciiik-guu!” saja.

Kalau sebelum posting saya selalu terfikir, bagaimana cikgu-cikgu boleh bertahan di sekolah yang pelajar-pelajarnya bermasalah. Mungkin
Allah memberikan saya jawapan dengan saya sendiri berada di sekolah kategori begini. Seorang guru yang baru ditempatkan juga terkejut bila mendapati keadaan pelajar sekolah ini yang semacam sangat dahsyat keadaannya. “Masa saya praktikal di KL dulu pun tak teruk macam ni budak-budaknya!”

Entah, saya pun sedang mencari ubat terbaik untuk pelajar-pelajar begini. Bagaimana mahu menasihati, cikgu sendiri pun tak dihormati? Bukan sekali dua saya degar mereka memanggil nama cikgu-cikgu sesama mereka dengan hanya nama sahaja tanpa perkataan cikgu pun di awalnya.

“Wei, (cikgu) X ada kat sana la!”

“(cikgu) Y tu memang gila!”

Alhamdulillah, di sebalik dahsyatnya dan ramainya pelajar yang bermasalah..masih ada pelajar-pelajar yang dihadiahkan Allah dengan hati yang lembut dan mudah menerima perkara-perkara baik. Betapa syukurnya saya kala ada pelajar yang mudah saja diajak ke program-program remaja kawasan (dan kala itu saya harus berterima kasih dengan sangat banyaknya kepada pakcik dan makcik yang bertungkus-lumus mewujudkan program untuk remaja). Betapa sejuknya hati saat melihat pelajar-pelajar kelas saya naik ke pentas untuk menerima hadiah pertandingan hafazan dan tilawah al-Qur’an.

Lalu mungkin itu sepertinya jalan dakwah ini. Seringkali kita patah semangat dengan keadaan masyarakat yang caca-marba. Mungkin saja kita merasa lelah melihat hasil yang tidak seberapa dalam tempoh yang sekian lama. Tapi Allah tetap menghadiahi kita dengan keadaan-keadaan yang mampu membuat kita tersenyum dan mengingatkan kita bahawa Dia pasti bersama dalam setiap susah-payah kita. Dalam keliru memilih jalan yang terbaik, mungkin itu saatnya Allah mahu kita kembali merujuk kepada-Nya untuk memastikan langkah dan tetap merendah diri dalam memohon pertolongan-Nya.

Ah, bagaimana tidak kita mencintai jalan dakwah ini. Sedang Allah telah mengubah kita menjadi insan yang lebih baik pada hari ini?

betapa mulianya Allah yang memuliakan kita sebagai pembawa risalah, lalu betapa hinanya kita andai mencampakkan saja tugasan mulia ini dengan memilih dunia!

Betapa kasihnya Allah yang Maha Mengasihi kita sehingga yang diberikan kita baik-baik saja, lalu bayangkan andai kita yang berada di tempat pelajar dan manusia yang bermasalah, jauh dari Allah malah jauh sekali dari mengingini kebaikan yang mahu diberi oleh-Nya.

Subhanallah, bersyukurlah! dan tunjukkan syukurmu dengan kerja penuh ikhlas buat deen-Nya!

Tuesday, October 5, 2010

Hilang taring

Tempoh hari saya menerima hadiah sebuah buku. Sangat-sangat gembira kalau dapat hadiah buku, tak kisahlah kalau buku tu bertulis ataupun kosong, asalkan buku. Kalau buku bertulis, boleh dibaca. Buku kosong pula, boleh ditulis. Bila saja buka bungkusan tu, tergamam dengan tajuk. “Menjadi Pemimpin Super: Membentuk Pemimpin Dunia Akhirat dengan Prinsip Kubik Leadership” terbitan PTS. Wah, gawat deh. Hebat sungguh tajuknya, tiba-tiba rasa macam berat sangat nak baca. Penampilan kulit buku saja pun dah gempak.Tarik nafas, selak-selak sikit…dan terjumpa kisah yang menarik ni…

Kisah Gajah (versi ubah suai oleh saya: maaf ayat dalam buku ni agak monotonous)

Dalam sebuah hutan nun di Irian Jaya, tinggal seekor gajah liar yang sentiasa menjadi buruan. Setelah beberapa lama, akhirnya gajah liar ini berjaya dijejaki oleh seorang pemburu lalu ditembak dengan senapang bius. Ketika tidak sedarkan diri, gajah liar ini diikat kakinya dengan rantai besi yang diikatkan pada pokok yang sangat besar. Apabila sedar, gajah itu lapar dan berjalan mencari makanan. Namun ia jatuh kerana kakinya telah dirantai pada pokok. Gajah liar mencuba berkali-kali tetapi gagal. Gajah itu menjadi penat dan semakin lapar.

Akhirnya gajah itu berhenti kerana kepenatan. Penjinak binatang datang membawa seikat rumput kering dan diletakkan berhampiran dengan gajah liar itu. Gajah itu terus makan kerana lapar. Beberapa hari kemudian, keadaan yang sama berlaku. Gajah liar menjadi lapar, meronta-ronta untuk melepaskan diri tetapi gagal. Penjinak binatang datang lagi dengan rumput kering lantas habis dimakan oleh gajah itu. Perkara yang sama berulang selama beberapa minggu.

Pada suatu hari, penjinak binatang itu melepaskan rantai besi dan menggantikannya dengan tali tebal yang diikat pada pasak kecil di tanah. Namun, gajah liar itu tidak lagi meronta-ronta untuk melepaskan diri. Seolah-olah di dalam minda gajah itu, ia masih terikat dengan rantai besi dan apa pun yang dilakukannya, pasti ia gagal melepaskan diri. Mulai saat itu, sehingga akhir hayatnya, ia merasakan dirinya makhluk yang tidak berdaya melepaskan dirinya dengan apa pun cara.

 

Persoalannya, apakah kaitan cerita gajah ini dengan kita? =)

Thursday, September 30, 2010

Bagaimana harimu?

"Orang yang melewati satu hari dalam hidupnya tanpa ada suatu hak yang ia tunaikan, atau suatu fardhu yang ia lakukan, atau kemuliaan yang ia wariskan atau kebaikan yang ia tanamkan, atau ilmu yang ia dapatkan, maka ia telah durhaka kepada harinya dan menganiaya terhadap dirinya."
- Dr. Yusuf al-Qaradhawi (al-Waqtu fi hayatil muslim)

Tuesday, September 28, 2010

Say no to ego!

I was driving my dear sisters from their college to the dauroh. One of them let us listen to one of her favourite talks from Nouman Ali Khan. Subhanallah, I can’t help but to love this talk too! Well said, Ustadz Nouman!

So hear I would love to share this beautiful reminder from Ustadz Nouman Ali Khan to us all.

Let’s mujahadah li nafsih!! Fight away our ego! Don’t let it outdo us, or we will end up like Iblis! (waiyauzubillahi minzalik)

Muhasabah mode

"Saya rasa macam munafik!"
Saya memandang ukti yang saya kagumi itu, dia melepaskan nafas perlahan.
"Kalau macam tu, saya rasa lagi double munafik... "

Benar, keadaan kita sekarang benar-benar berbeza dari saat kita mula-mula mengenal tarbiyah dulu...saat terasa hidup ini begitu indah bila disapa bayu tarbiyah yang mendamaikan. Lalu bila sudah semakin jauh kaki melangkah dan semakin banyak tanggungjawab yang digalas, malah dengan kerja-kerja dunia yang menghimpit maka mungkin saja si daie yang kurus-kering dan kusut masai kadang-kadang turut tergoda dengan kesenangan dunia.

Ah, senang saja dunia itu mempamerkan indahnya bersenang-senang dan bermalas-malas!

Hai, mudah sungguh dunia itu mempamerkan sudah tiba masanya untuk kamu memikirkan hal diri kamu dan kehidupanmu!

Lalu dengan nafas dan tenaga yang berbaki, berusahalah sehabis daya agar seluruh usahamu selama ini tidak sia-sia. Lihat jejak-jejak yang kita tinggalkan dulu. Betapa perjalanan susah-payah sudah kita lakukan untuk tidak terus tenggelam dalam lumpur yang membusuk. Betapa dengan penuh kasih-sayang, Allah memilih kita untuk keluar daripada lumpur berpenyakit itu, memuliakan kita dengan tugas suci ini dan sentiasa memberi kita peluang untuk mendaki lebih tinggi ke arah mencapai puncak redha-Nya. Lantas, apakah kita mahu mempersia segala peluang yang telah diberi ini? Apakah ada yang lebih hebat untuk kita kasihi daripada hebatnya kasih Ilahi mahupun segala yang dijanjikan untuk kita di syurga nanti? Apakah ada apa-apa di dunia ini yang mampu menandingi segala yang ada di syurga nanti?

Ah, rehat saja di syurga nanti!

Bermalas-malas saja di syurga nanti!

Bersenang-senang saja di syurga nanti!

Fikirkanlah masa peribadimu di syurga nanti!

Mintalah dan dapatkanlah segala apa yang dihajati di syurga nanti!

Hoi dunia, jangan kau ganggu aku lagi!

Aku mahu menewaskanmu, biar kau jadi tawananku. Bukan aku menjadi tawananmu!

Lalu bila kau jadi tawananku, biar aku gunakanmu sesukaku untuk mendapatkan syurga!
Syurga!

Syurga!
Syurga!
Ah, kau ni memang gila!

Biarkan aku bahagia dipanggil gila, kerana ar-Rasul juga dipanggil begitu..
dan hanya si gila syurga saja yang bisa mendapatkannya...sebagaimana sahabat-sahabat berebut-rebut untuk mendapatkannya!

"Ini adalah urusan syurga!
Andainya ini memberi sesuatu selain darinya, maka aku akan itsar denganmu!"

Wednesday, September 22, 2010

masjid terbuka

"Kenapa ya, ramai orang sibuk nak pergi rumah terbuka...masjid
terbuka ni tak ramai pula nak pergi?"

Wednesday, September 15, 2010

Nak duit raya ke?

Selesai saja makan kuih raya, budak-budak itu senyum tersipu-sipu.
"Nak duit raya ke?" Sengaja saya berbahasa basi. Sudah gaharu cendana pula.
"Tak nak!" Kata seorang budak lelaki di satu sudut. Kawan-kawannya yang lain menjeling.
"Dia je yang tak nak!" Mereka yang lain menjawab hampir serentak.
"Wah, baguslah tu! Kita beraya ni bukan sebab nak duit raya tau! Kena ikhlas.."
Terdiam sebentar.
"Tapi saya akan tetap bagi duit raya. Cuma, siapa yang nak duit raya..kena jawab soalan dulu!"
Mereka kelihatan teruja.
"Soalan yang pertama untuk siapa yang nak ambil UPSR minggu depan ni, What is the biggest planet in the solar system?"
Budak tahun enam tu senyap saja. Kawannya yang di tahun lima sibuk cuba menjawab.
"Jupiter!"
"Wah, bagus. Nah duit raya untuk awak! Soalan yang kedua, apakah rukun Islam yang kedua?"
"Solat lima waktu!" Berebut-rebut mereka cuba menjawab.
"Soalan yang ketiga, berapakah rakaat solat Isya'?" Saya memilih soalan secara rawak. Mana-mana yang terlintas di fikiran saja.
"Apakah niat solat subuh?"
"Usolli fardhu subhi rak'ataini ada-an lillahi ta'ala!"
Wah, kagum sebentar. Jarang-jarang jumpa budak yang mampu baca niat solat dalam bahasa Arab.

Subhanallah. Tercapai juga hasrat untuk membuat satu kelainan di hari raya kali ini. Saya berasa perlunya kita cuba untuk mengubah mindset budak-budak sekarang tentang hari raya. Hari raya bukannya bermaksud semata-mata untuk duit raya. Mungkin bagi sesetengah orang, "tak apalah. Sekali setahun je. Biar budak-budak tu seronok dapat duit raya." Bagi saya, masalahnya bukan itu. Masalahnya, budak zaman sekarang ni terlalu terdidik dalam budaya materialistik. Apa saja yang dilakukan, mahu ada ganjaran secara fizikal sahaja. Kalau setakat dapat pahala, tak naklah! Sepertinya ganjaran fizikal yang bersifat dunia sementara itu lebih berharga buat mereka. Sebab tu, bila dah sekolah menengah...solat tak terasa sebagai keperluannya, berbuat dosa seperti tidak ada apa-apa masalah..kerana mereka tidak mampu untuk menilai yang ghaib itu. Ganjaran yang tidak mampu dicapai oleh pancaindera tetapi dijanjikan oleh Allah bahawa ia jauh lebih bernilai daripada apa yang ada di dunia ini.

Ah, yang lebih merisaukan saya...bila mereka hidup untuk sesuatu yang berupa fizikal semata, maka bagaimana mahu mempercayai perkara yang ghaib itu? Bagaimana dengan rukun iman kita yang mempercayai segala yang ghaib! Sains contohnya, hanya mempercayai sesuatu yang dapat dicapai oleh pancaindera dan ditafsir oleh otak. Maka saya lebih suka untuk menjelaskan bahawa pancaindera kita sebenarnya sangat terhad untuk mentafsir semua perkara sepertimana kita tidak mampu untuk melihat, mendengar, merasa, menyentuh mahupun menghidu perasaan yang hadir daripada hati seperti sedih, marah, sayang dan segalanya tetapi kita percaya bahawa semua perasaan itu wujud walaupun hakikatnya ia ghaib menerusi pancaindera kita. Kita percaya perasaan-perasaan ini wujud kerana kita dapat merasai kehadirannya melalui hati kita dan di sanalah iman itu terwujud sebenarnya! Perkara-perkara ghaib yang diberitahu oleh Allah melalui ar-Rasul tercinta itu mampu dipercayai kewujudannya melalui hati kita, sebagaimana hati kita percaya bahawa segala perasaan-perasaan itu wujud.

It's appearance vs. reality!

Monday, September 13, 2010

Alergik!


Sedang menghadapi simptom alergi. Alhamdulillah, this time it's quite mild. Tapi dah lebih sehari pun masih belum baik. Mungkin sebab degil sangat malas pergi farmasi cari ubat. Tiba-tiba teringat kepada budak-budak sekolah yang sebelum cuti hari tu sibuk nak cari rumah saya untuk beraya. Setakat ni tak ada lagi yang terpacul depan pintu. So far so good, heh!



Juga teringat saat saya menghadapi simptom alergi semasa di dalam kelas. Ah, alergi dengan bau rokok tentunya! Geram, sebab bila masuk saja kelas terus rasa mual, pening dan nak muntah. Nak marah pun tak ada bukti selain bau saja. Kalau ditanya, jawapannya "Kami baru balik dari tandas. Kami tak merokok! Sumpah! Memang kat tandas tu bau rokok. Entah siapa yang rokok.. tu yang habis melekat bau kat baju ni!" Kemudian, mereka akan terkekeh gelak. Kadang-kadang tak tahan sangat, saya akan keluar dari kelas dan berdiri di balkoni untuk mengambil udara segar. Tak boleh bernafas langsung bila dalam kelas tu!



Hm..kadang-kadang mungkin kita ni lebih prihatin bila menghadapi simptom -simptom sakit pada jasad fizikal kita. Tapi, bagaimana pula dengan simptom-simptom hati kita yang sedang sakit? Oh, maksud saya hati yang dimaksudkan dalam hadis keenam dalam arba'in an-nawawiyyah tu. Apakah simptom-simptom penyakit hati? Lalu apakah tindakan kita dengan simptom-simptom tersebut?



Pertamanya, hati yang sihat sangat alergik dengan perkara-perkara yang membawa kepada maksiat dan dosa. Lantas, hati yang sihat akan mewujudkan simptom-simptom seperti rasa tidak selesa andainya ada perkara-perkara maksiat disekitarnya. Sekiranya mengalami keadaan seperti ini, seharusnya manusia itu segera menjauhi keadaan tersebut kerana pastinya jika dibiar sahaja akan membawa kepada kematian! (oh, maksud saya kematian hati tentunya.) Sama saja seperti keadaan tubuh fizikal kita yang boleh terancam dengan alergi, kerana kesan alergi turut mampu membawa kepada kematian.



Andai pada satu tahap tertentu, kita merasakan diri yang dahulunya sangat suka kepada kebaikan, ibadah-ibadah sunat dan mendekatkan diri dengan Tuhan tiba-tiba berubah kepada bermalas-malasan, membuang masa dan merasa lebih selesa melakukan perkara-perkara lagha, maka awaslah kerana pada saat itu mungkin saja sistem pertahanan hati kita sudah mungkin lemah kerana menganggap signal yang diberi oleh pihak musuh adalah persis seorang sahabat, lalu tiada serangan balas yang diberi untuk melawannya. Ah, bahaya! bahaya! bahaya!



Tetapi andainya kita terus leka dan tidak mempedulikan kondisi hati, terus gembira dibuai perkara-perkara tidak memberi manfaat...maka awaslah, kerana sampai suatu saat kita mungkin menghadapi simptom ketagihan berlebihan...lalu pada waktu itu nafsu merajai diri dan lemahlah seluruh sistem pertahanan hati.



Subhanallah wa astaghfirullah...

sebenarnya saya benar-benar takut menghadapi kondisi begini. Dan saya mohon Ya Allah, andai pada suatu saat saya berasa lemah, saya mohon segala kekuatan dari-Mu agar saya bisa bangkit kembali dan membina pertahanan diri. Lalu saya memohon kepada-Mu agar ditunjuki setiap langkah, dikurniakan rasa rindu dan cinta dalam melakukan segala kebaikan kepada-Mu.



Saya mohon agar bukan saja tubuh saya mempunyai alergi, tetapi hati ini juga biar punya simptom alergi agar bisa hati ini mengenal sama ada yang dihadapannya ialah kawan atau lawan. Andai sudah alergi, mohon saya punya perasaan mahu lari sejauh-jauhnya daripada perkara yang membahayakan itu. Lantas giat membina pertahanan diri agar bisa menangkis segala serangan berbahaya.




Ok. Now I should consider to find some Piriton. Stop scratching like cats! (oh, bukankah saya ni memang kucing?:P)

Sunday, September 12, 2010

Apa ertinya hari raya?




Apa ertinya hari raya?
Apakah ia cuma perayaan tradisi untuk bercantik-cantik dan makan-makan?
kemudian bersalam-salaman dan bergambar-gambar kenangan?
dan selepas itu kita masih dengan diri kita yang dulu.

Lalu apa ertinya aidulfitri itu?

Mengembalikan diri kepada fitrah bukankah ertinya menyucikan diri?
dari lumpur jahiyah yang sering saja memalit dan mengotori
lantas apa ertinya aidulfitri?
andai yang disaji ialah jahiliyah dan kotoran-kotoran berbahaya
dan mereka bergembira dengan kotoran-kotoran itu.

Mereka fikir mereka gembira
dan bahagia
bergelak ketawa
kerana telah meraikan hari raya.
Ah, apakah mereka sedang mentertawakan diri sendiri?

Alangkah indahnya andai
Aidulfitri diselang-seli dengan saling menasihati hati saat menziarahi
saling mendoakan
saling membahagiakan dengan iman dan kebaikan.

Thursday, September 9, 2010

Eid Mubarak!



Salam alayk, dear readers.
Mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan selamat kembali kepada fitrah, moga Ramadhan kita meraih taqwa dan selamat bermujahadah untuk 11 bulan akan datang...moga kita dipertemukan kembali dengan Ramadhan yang mulia.

Juga, daripada pihak diri saya sendiri..
mohon sebanyak-banyaknya kemaafan di atas khilaf diri
andai ada yang terasa di atas tulisan saya yang entah apa-apa, saya mohon maaf juga.
Doakan semoga Ramadhan yang dilalui mampu menjadikan saya seorang abid dan khalifah yang lebih baik.
Andai ada saja hak yang belum tertunai, mohon maklumkan saya yang pelupa ini.

Ayuh, laungkan takbir!!
Allahu akbar! Allahu akbar! Allahu Akbar! WaliLlahilhamd.


Hamra' al-Asad
Kampung halaman
1 Syawal 1431H

Sunday, September 5, 2010

29:57

Saya kira pertama kali bertemu ukhti itu semasa sama-sama iftar. Saya kira ukhti itu baru menjejakkan kaki dan cuba menyesuaikan diri dengan suhu bumi Malaysia sekembalinya daripada negara matahari terbit itu. Malam itu kami taaruf ringkas dan ukhti ini menjadi tetamu istimewa dalam usrah kami. Subhanallah, kami bertemu di bulan Ramadhan dan berpisah di bulan Ramadhan setahun kemudiannya!

Ukhti Raihana binti Zainuddin, seorang yang sangat ceria dan sentiasa tampak senyuman di wajahnya. Masih berbaki ingatan semasa kami mukhayyam bersama. Ditakdirkan kami satu kumpulan, berempat dalam khemah yang sama. Bersama-sama merasa kepayahan hidup menjadi keluarga paling miskin dalam kampung mukhayyam itu. "Miskin harta, tapi kaya jiwa!" Seloroh seorang ukhti yang lain. Benar, biar kumpulan kami paling tidak berharta..tapi terasa sangat bahagia bersama. Tidak perlu sibuk-sibuk memikirkan mahu memasak apa untuk juadah tengah hari dan malam, kerana kami tidak punya apa-apa melainkan sedikit beras dan sardin. Lalu berdikit-dikit kami makan dan berkongsi lapar dan dahaga. Subhanallah..itulah perasaan yang sungguh membahagiakan. Juga di penghujung petang, Allah menghadiahkan kami pelangi yang indah. Lalu kami bergembira bermain dan berkasih sayang bersama di bawah jaluran indah warna-warnanya.

Di Subuh hening 26 Ramadhan ini, sepintas lalu saya membaca surah al-Ankabut sehingga meniti ayat ke- 57. Ayat yang membuatkan Khalid al-walid mengulang-ulang bacaannya kerana bergetar seluruh tubuh mengingatkan tentang kematian. Bacaan yang langsung menyebabkan jin pengsan mendengarkannya! Subhanallah. Betapa lebih dekat lagi tazkirah yang Allah hendak beri kepada saya pada hari ini. Saat menerima berita pemergian ukhti Raihana, saya tergamam. Membaca berulang-ulang mesej tentangnya. Innalillahi wainnailaihi raji'un... sungguh istimewa kerana dipilih Allah untuk pergi di bulan yang sungguh mulia ini. Moga di saat dipanggil pergi, ukhti sudah pun dibersihkan dari dosa-dosa yang lalu dan kembali menemuinya dalam keadaan yang terbaik.

Di petang yang hening, perkarangan rumah kampung ukhti kita dipenuhi dengan saudara dan sahabat-sahabat. Saya berpeluang melihat jenazah ukthi buat kali terakhir. Menatap wajah ukhti di balik kain kafan yang membalut tubuh, hati bergetar.
Subhanallah, adakah begini keadaanku nanti? Saat suatu masa nanti tubuh terbujur kaku, tidak mampu berbuat apa-apa kerana masa di dunia sudah tamat. Dipanggil menghadap Ilahi untuk dinilai segala amal! Lalu bagaimana amalku saat itu? Apakah dosa-dosaku telah terhapus, atau masih ada dosa-dosa baru yang aku lakukan?

Perlahan saya membacakan al-Fatihah dan berdoa, moga ukhti dalam keadaan terbaik menemui Tuhan dan juga buat diri sendiri..moga ini tazkirah terbaik untuk saya sentiasa mengingati mati.
Melihat ibunya yang duduk di sebelah jenazah ukhti dan cuba menahan sebak dalam riak wajahnya yang sayu. Sesekali dia menyapu wajah ukhti dan mengucup perlahan. Saya bersalaman dengan ibunya dan meminta izin untuk mengucup arwah. Wajah ukhti terasa sejuk dan wangi. Tidak berapa lama selepas itu, solat jenazah dimulakan. Alhamdulillah, sekali lagi diberi peluang oleh Allah untuk melakukan solat jenazah bersama-sama. Dalam hati saya memohon doa, moga ini tarbiyah dan tazkirah buat kita semua yang masih hidup. Peringatan bahawa bila-bila saja Allah bisa menamatkan tempoh kita di dunia. Lalu bagaimanakah keadaan yang kita mahu berada saat dipanggil nanti?

Usai solat saya masih melihat-melihat jenazah ukhti yang terbujur di atas katil di sudut rumah kampung itu. Ada tompok-tompok darah yang menembusi kain kafan yang membaluti. Mungkinkah ukhti menemui syahid kerana darahnya masih mengalir? Subhanallah, andai benar..tiada yang lebih saya impikan berbanding berada dalam keadaan sebegitu juga! Moga Allah menganugerahi syahid buat ukhti tercinta, juga buat asy-syahid di dalam kandungannya!
Moga ukhti Raihana bisa mengecap Raihannah di dalam syurga kelak. dan moga saya dipertemukan dengan ukhti kembali di syurga!

Subhanallah wa astaghfirullah, moga kita giat berusaha menempatkan diri untuk layak berada di syurga Allah! teruskan berusaha memperbaiki diri dan beramal untuk redha-Nya. Berazam untuk siap-siapa setiap detik dan ketika, kerana ajal itu datang tanpa amaran..dan tidak juga dapat ditunda! Lalu bagaimana keadaan akhir kita, kita sendiri yang memilihnya! Oleh itu betapa perlu kita berusaha untuk istiqamah, moga di saat Izrail datang bertandang kita sedang dalam ketaatan kepada Tuhan.

Saturday, August 28, 2010

180 darjah


Seorang yang menganut Islam itu sebenarnya telah melucutkan dari dirinya segala sesuatu dari zaman lampaunya di alam jahiliyah. Dia merasakan ketika dia mula menganut Islam bahawa dia memulakan zaman baru dalam hidupnya; terpisah sejauh-jauhnya daripada hidupnya yang lampau di zaman jahiliyah; dan sikapnya terhadap segala sesuatu yang berlaku di zaman jahiliyah dahulu ialah sikap seorang yang sangat berhati-hati dan berwaspada. Dia merasakan bahawa segala sesuatu di zaman jahiliyah dahulu adalah kotor dan tidak sesuai dengan ajaran Islam. Dengan perasaan inilah dia menerima hidayah dan petunjuk Islam yang baru itu dan sekiranya dia didorong oleh nafsunya suatu ketika, atau sekali-sekala dia merasa tertarik dengan kebiasaannya yang dahulu, atau kalau dia merasa lemah dari melaksanakan tugas dan kewajipan keislamannya, nescaya dia merasa bersalah atau berdosa, dan dia merasakan dari lubuk hatinya bahawa dia perlu membersihkan dirinya daripada apa yang berlaku itu; lalu dia berusaha sedaya upaya mengikuti panduan yang digariskan oleh al-Qur'an.

- Syed Qutb (Petunjuk Sepanjang Jalan, Bab Generasi al-Qur'an yang Unik)

Mereka, generasi al-Qur'an yang unik itu

saat menerima Islam

merasakan dengan sepenuh jiwa mereka

lantas menanggalkan segala pakaian Jahiliyah

biar yang ada pada dirinya, cuma Islam

dengan pakaian taqwa.

Generasi manusia yang hebat itu

bukan para malaikat

lantas adakalanya langkah mereka tersasar

adakalanya tertipu jua dengan godaan dunia

tapi mereka pantas kembali

bergegas mencari al-Qur'an buat panduan diri

sedia menanti

arahan Tuhan

dari setiap kalam-Nya lewat Nabi

seperti perajurit perkasa

senantiasa siap siaga

menerima arahan dari komandernya.

Al-Qur'an itu bukan rujukan mereka sekali sekala

bukan juga bacaan saat berduka lara

tetapi mereka hidup dengan bayangannya

hidup berorientasikan setiap arahannya

menjadikan al-Qur'an itu sumber rujukan hidup yang utama.

Hebatnya mereka bukan kerana istimewa berada di sisi Nabi

tapi kerana sedaya upaya

menyahkan jahiliyah daripada diri

dan setiap masa

cuba meletakkan dalam landasan kalam Ilahi.

Lalu itu yang membuatkan mereka

mampu berubah 180 darjah

dari manusia entah siapa-siapa

kepada mereka yang terhebat dalam sejarah manusia biasa

mereka yang bisa mengubah dunia

kembali sejahtera.

I still love you

"Awak ingat boyfren ke pandai bergurau? Allah bagi awak ujian ni pun nak bergurau dengan awak, tau!"

"Hah, camne tu?"

"Ha, kalau Allah bagi ujian. Awak cakap macam ni: 'Takpe, I still love you Allah!'"

Walau macam mana berat pun ujian tu, yakin dan pasti bahawa Allah sangat menyayangi.

I still love you, Allah!

...and I hope you will always love me too! (..malu nak cakap bila fikir siapalah diri ini dan macam2 yang saya dah buat dulu..tapi, tak peduli..nak juga Allah sayang kita!! )


Jazakillah ukhti for helping them. Sometimes even I lost my words to do so.

harapnya dengan Ramadhan kali ini, kita dapat memperbaiki hubungan kita dengan Allah ya!
Moga lebih mendapat kasih-sayang dan cinta-Nya!

mari-mari-mari mencari cinta!

Thursday, August 26, 2010

17 Ramadhan

Malam ini 17 Ramadhan.
Saat Allah menyampaikan bahagian pertama daripada surat-surat cinta-Nya.
Kalam terus daripada Tuhan semesta alam kepada manusia kerdil di suatu sudut dunia.
Subhanallah! Kita, manusia kerdil yang tidak punya apa-apa mendapat kata-kata langsung daripada Tuhan yang punya sekalian jagat raya.
dan betapa para sahabat sendiri menangis saat kewafatan Nabi tercinta kerana tidak mungkin lagi mendengar kalam langsung dari Tuhan.
Ah, hidup mereka yang benar-benar merasai berada di bawah bayangan setiap ayat cinta-Nya. Setiap tingkah mereka berpandukan kata-kata Tuhan.

Lalu bagaimana kita?
yang mudah-mudah saja mengatakan mahu menjadi manusia acuan al-Qur'an
yang mengatakan bahawa al-Qur'an dan as-Sunnah itu sumber utama kita
yang indah saja mahu mencontohi Generasi al-Qur'an yang unik
apakah benar kita telah meletakkan seluruh hidup ini di bawah bayangan al-Qur'an?
apakah benar kita memandu tingkah kita dengan al-Qur'an?

Juga kita tahu, 17 Ramadhan ini ialah Badar al-Kubra.
Pertentangan antara al-Haq dan al-Bathil dalam suatu peperangan besar penuh kejutan.
Tanpa persiapan
Tanpa kelengkapan perang yang lengkap
tapi apakah pasukan muslimin itu berlari berciciran?
Apakah mereka berpaling ke belakang?
dengan penuh rendah hati sang Nabi berdoa
mohon dimenangkan tentera muslimin, atau agama ini bakal tiada lagi di muka bumi
doa sang Nabi penuh tulus
sehingga as-Siddiq peneman setianya hiba.

dan Allah menurunkan titisan hujan yang menyegarkan
lalu dengan itu tanah tandus menjadi kejap
menguatkan langkah para muslimin
dengan gerombolan tentera berbaju putih
hadiah daripada Allah buat Ahlul Badar yang pantang menyerah
walau ujian penuh kejutan bisa saja membuat sesiapa gundah.

Ah, andai merasa diri sudah hebat dan tidak perlu diuji
maka tentunya kitalah orang yang paling tidak sedar diri
kerana para sahabat yang malah lebih hebat iman mereka
tidak putus-putus menerima ujian daripada Allah.

Lantas bangkitlah wahai diri!
bacalah di balik ayat-ayat cinta Ilahi
renunglah dan pandulah hidupmu dengan-Nya
hidup suburkan hatimu dengan penuh rasa cinta kepada-Nya
basahkan hatimu setiap kali dengan kerinduan tinggi pada surat cinta-Nya

dan bangkitlah wahai diri!
dengan semangat Ahlul Badar yang pantang menyerah
yang tidak gundah
walau ujian menggunung yang mendatang
tetapi tunduk dan rendahkanlah dirimu
agar bisa memohon kepada Ilahi setulus hati
kerana kau tetap manusia kerdil yang menumpang di bumi.

Monday, August 23, 2010

Kerana sifatnya mengubah!


Apa bezanya tarbiyah kita ini dengan ceramah?

Kenapa perlu susah-susah berusrah? Tak cukup ke pergi mesjid, dengar ceramah?

Tak pun dengar je halaqah dan usrah di TV9, tak boleh ke?

Kenapa kena pergi program, dauroh, mukhayyam, jaulah, rehlah, mabit segala?

Kenapa???

Kenapa bersusah-susah?


(senyum)

lihat surah al-balad ayat 4.

Allah menciptakan manusia, hakikatnya dalam sentiasa dalam keadaan susah payah.

Kalau dia tidak bersusah untuk perkara kebaikan, maka dia tetap akan bersusah tetapi untuk keburukan..perkara-perkara yang bathil.

Maka, oh..biar saja aku bersusah-susah untuk perkara baik ini kan?

moga-moga pahala dan kebaikannya juga untuk kamu yang sentiasa di hati ini.

Terima kasih kerana memahami

dan sentiasa mendukungku

ku mengharap restumu dan doa agar aku terus bersusah-susah begini.

kerana aku kerap kali memikirkan

karya apakah yang layaknya dipersembahkan buat Tuhan

dan aku mengharapkan andai tamat tempohku berada di bumi

aku bisa pulang menghadap Ilahi

dengan senyuman di wajahmu

kerana anakmu ialah seorang pejuang.


Lalu andainya masih ada yang bertanya,

apa istimewanya tarbiyah yang didukung ini?

mahu saja aku berkata begini

kerana tarbiyah ini

sifatnya mengubah!

aku yang dahulu begitu dan begitu

kini begini dan begini

ah, bagaimana itu?

aku begini kerana tarbiyah ini

hadiah indah titipan Ilahi

agar aku bisa bertemu dengan-Nya kelak

dalam keadaan suci dan terpuji.


Kerana tarbiyah ini sifatnya mengubah

maka aku di sini pada hari ini

bukan lagi seperti aku di sana pada hari semalam

dan betapa indahnya perubahan ini

kerana didorong atas rasa cinta

mahu mempersembahkan diri terbaik buat Pencipta

bukan atas paksaan

bukan ikut-ikutan

bukan perasan-perasan.


tentunya,

aku harus bersyukur atas nikmat tak terhingga ini

dan syukur ini dikembalikan dengan susah-payah buat umat

walau tidak terbalas kurniaan Ilahi yang Maha Hebat

tapi cukup menjadi tanda mensyukuri atas segala nikmat.


Oh Tuhan.

biar aku terus tsabat

berada dalam nikmat ini

dan menunjukkan kesyukuranku

dengan terus bersusah-susah untuk umat.


Umat yang tenat,

nah, aku bawakan tarbiyah sebagai ubat...

kerana tarbiyah, sifatnya mengubah!

moga ia bisa mengubah

segala sakit menjadi nikmat

segala derita menjadi cinta

segala sengsara menjadi bahagia.


ayuh,

ambil ubat ini wahai umat...

dan kita bakal bahagia kelak..

pasti, dengan izin Allah.

Thursday, August 19, 2010

Who the heaven are you?

Johan bukanlah siapa-siapa, dia hanya seorang budak pejabat di Syarikat XYZ. Oleh kerana merasakan dirinya bukanlah siapa-siapa dan tiada yang istimewa tentang dirinya, maka Johan berbuat acuh tak acuh dengan kerjanya. Kalau diminta hantar surat dengan cepat, lama dia melengah-lengahkan kerja...kadang-kadang dibiarkan saja kerjanya sehingga perlu diberi peringatan beberapa kali baru terhegeh-hegeh nak buat kerja. Tapi kalau bab nak perabis makanan yang disumbangkan semua staff semasa majlis 'potluck' mahupun apa saja yang terdapat dalam pantry, cepat saja. Di hujung-hujung bulan sibuk nak jumpa dengan boss nak minta naik gaji. Haih, kalau orang macam ni rasanya patut tak nak naikkan gaji dia? Atau kalau kita la, mungkin nak dengar dia cakap pun rasa geram sangat-sangat kan sebab buat kerja tak semengah mana, tapi suka pula meminta-minta.

Oh. Tetapi Boss si Johan ni memang baik orangnya. Sangat penyayang kepada pekerjanya. Maka diberi lagi peluang kepada Johan untuk memperbaiki mutu kerjanya, disamping beberapa ujian untuk menjadikan Johan pekerja yang lebih cekatan dan melayakkan dia mendapat gaji yang lebih baik. Oh, sungguh Boss seperti ini memang mimpi di alam nyata!


Hm..
macam mana pula kita?
Manusia yang telah diberi Allah tugas-tugas yang perlu disempurnakan.
Adakah kita benar-benar telah melaksanakan tugas dengan sesempurnanya?
Lalu layakkah kita untuk meminta-minta? Merasa tidak cukup? Merasa...kenapa doa aku ni tak diperkenankan lagi? Who the heaven are you nak rasa macam tu?????
Sedang mungkin saja khilafnya daripada diri kita sendiri.
Persis orang yang tidak tahu bersyukur, sudah diberi segala macam nikmat PERCUMA
tetapi bila diminta melakukan beberapa tugas (yang sebenarnya tak memberi apa-apa pun kepada pemberi tugas itu melainkan kesannya adalah untuk diri kita sendiri), kita tidak berushaha semaksima mungkin untuk melakukannya dengan maksima.

dan sungguh,
saya percaya bila Allah memberi kita ujian...sebenarnya Allah mahu melayakkan kita kepada apa yang kita hajatkan. Malah menjadikan kita lebih baik daripada sebelumnya.
Oh, sungguh Allah itu Maha Penyayang. Setiap hambanya ada bentuk-bentuk ujian khusus buat mereka mengikut keupayaan dan kesesuaian mereka. Hebat sungguh!

Mari meraih cinta Allah dengan sabar dan solat =)
selamat bergembira dengan shahrul qur'an!

Oh well, terjumpa sesuatu yang best. Let's love it!

Wednesday, August 11, 2010

...GO!

A sequel to my recent post.
Satu lagi pos tentang Ramadhan, hadiah teristimewa dan penuh cinta daripada Allah.

Alhamdulillah. Tak terbayang betapa gembiranya saya dipilih sekali lagi untuk menerima hadiah teristimewa ini, berada sekali lagi dalam bulan Ramadhan yang sangat mulia. Subhanallah, I can't help but smiling all the way. Sangat gembira..I didn't feel like sleeping the first night of Ramadhan and woke up smiling (macam orang dikejut oleh kekasih hati). Subhanallah, I really wish this feeling continues till my last breath.

Pada mulanya, saya sangat bersemangat untuk bertemu Ramadhan kerana memikirkan 'grand sale' yang dipromosi oleh Allah dan ar-Rasul tercinta. Ya, sangat rugilah nak lepaskan peluang dapat pahala "ting-ting-ting" masuk poket macam tu je! Jadi hati pun berkobar-kobar nak buat itu-ini sepanjang Ramadhan supaya dapat kumpul sebanyak-banyaknya matawang yang satu-satunya valid kat akhirat nanti, iaitu pahala. dan ooh, kan tagline kita..."moga kita tidak rugi lagi" jadi saya pun hampir-hampir terpedaya dengan segala promosi best tentang Ramadhan ni. Mata bersinar-sinar, mulut tak habis-habis senyum. Masuk kelas, pelajar-pelajar pun pelik tengok saya semangat semacam.
"Cikgu puasa tak ni?"
tambah lagi suara sumbang, "Cikgu tak puasa eh?"
"Eh, tak baik fitnah orang tak tentu pasal tau!" Saya pandang mereka yang satu-satu muka dah layu.
"Hai..takkan baru sekejap puasa dah lembik? orang puasa kena semangat-semangat-semangat!!!" Maka terpaksalah dengar saya berceloteh konsep syukur tadi. Oh!

Sampai bilik guru masih gembira.
Oh, ada majalah Anis tahun 2005 atas meja. Mesti ada cikgu baca tadi. Buka kejap dan jumpa artikel menarik. Sangat menarik sehingga membuatkan saya kembali berfikir.
think..
think..
think..

ayat terakhir dalam artikel tu,
"nak dapatkan pahala atau redha Allah?"

Ahhhhhhhhhh...
macam kena pukul.
Oh, saya dah tergoda dengan "Grand Sale" Ramadhan sampai saya lupa nak berusaha buat segala sesuatu kerana nak dapatkan redha Allah, bukan pahala je.


so, refresh niat..
moga dapat yang terbaik dalam Ramadhan ni....
berusaha nak rebut semua tawaran menarik
kerana saya nak jadi yang terbaik dalam bulan Ramadhan ni
terbaik ...buat Allah yang sangat saya sayangi
Allah beri saya hadiah Ramadhan ni, dan saya nak berusaha untuk jadi yang terbaik di hadapan-Nya dengan segala tawaran hebat yang diberi oleh Allah.

dan emm....
saya nak doa banyak-banyak
supaya dapat rasa cinta kepada Allah sepenuh hati jiwa raga saya
sehingga hujung nyawa
dan
nak jumpa Allah di syurga.

Oh, segannya.
Sebab saya banyak buat dosa..kadang-kadang malas..kadang-kadang lalai..
tapi saya nak berusaha
berusaha
berusaha
berusaha
dan mengharap redha Allah dalam setiap usaha saya.

(ni baru 'real' curhat! heh. anyways, artikel yang saya baca tu takde kena mengena dengan Ramadhan pun. tapi wah, mesti lagi satu hadiah surprise Allah kat saya tu..haha. perasan lagi)

Tuesday, August 10, 2010

On your mark, get set.........

Dah sedia?
Perlumbaan kita hampir bermula. Sudah siap untuk memecut dan terus memecut tanpa henti?
Ah, tanya diri. Apa persiapan kita untuk Ramadhan ini.
Masa pantas berlalu, Ramadhan yang ditunggu tinggal beberapa jam saja lagi. Mungkinkah ada Ramadhan ini untuk kita?
Ya, moga-moga!
Lalu apa persiapannya?

Saat mengetahui semakin dekat dengan Ramadhan, semakin kuat debarannya. Seperti mahu masuk perlumbaan. Ah, mungkinkah aku menang dalam perlumbaan ini? Berlumba untuk menjadi yang terbaik daripada diri sendiri. Berlumba untuk terus memecut tanpa henti. Ah, sungguh aku gusar andai aku pancit di pertengahan jalan. Mohon dijauhkan ya Allah!

Wahai Tuhan yang Maha Pengasih.
sampaikanlah aku kepada Ramadhan ini.
Muliakanlah aku dengan mulianya Ramadhan ini.
Moga aku mampu untuk mendapat yang terbaik daripada Ramadhan ini.
dan moga-moga aku bisa mengecap taqwa daripada Ramadhan ini.

Thursday, August 5, 2010

Macam mana sekolah?


Soalan senang yang kadang-kadang susah untuk dijawab, "Macam mana sekolah?"


Oleh itu, mari saya ceritakan sedikit tentang muda-mudi masa kini di sekolah saya yang indah itu.

Kata seorang guru yang baru bertukar ke sini, "Sekolah ni macam zoo!"

Bising, gamat yang amat. Ya. Tapi itu bukan masalah utama.


Tetapi yang merunsingkan saya ialah hati mereka yang keras amat. Seolah jasad tanpa ruh sedang berlegar-legar di serata pelosok sekolah itu. Jasad yang dipandu oleh al-hawa'.


Kasihan. Malah saya semakin risau kerana pengikut al-hawa' ini semakin bertambah ramai. Cepat saja mereka mencari 'apprentice' baru yang sama-sama mula menakluki sekolah dengan budaya-budaya pelik. Tambah merisaukan andainya pelajar-pelajar yang sekarang baik, akan bertukar menjadi sebaliknya kerana budaya pelik ini sangat hebat kesan penyerapannya. Oh, tentu saja itu sangat menyedihkan. Moga Allah tetap memelihara iman mereka.


Semalam, saya kaget sebentar. Pelajar-pelajar pelik meminta izin untuk belajar di kelas saya. Seorang daripadanya adalah pelajar lelaki yang saya ternampak red-handed mencium pelajar perempuan dalam entri saya yang dulu. Memang ada 4 orang geng mereka dalam kelas itu, tetapi mereka tidak pernah membuat hal-hal pelik sepanjang saya mengajar (walaupun memang selalu perkataan-perkataan mereka yang pelik tu terbabas keluar. they are very loud anyway). Pelajar-pelajar pelik ni memang budayanya suka membuat bising, attention seeker. Kurang kasih-sayang agaknya. Jadi bila saya mula benarkan mereka untuk masuk (kerana memikirkan daripada mereka berada di tempat-tempat tak patut, lebih baik berada di kelas), mereka jadi sangat bising. "Nak jadi garang atau tidak?" Saya membuat pilihan dalam hati. Bukan mudah nak tangani pelajar pelik dalam kelas. Lagi-lagi kalau mereka dah jadi ramai. Pelajar-pelajar baik mula berasa tidak senang. Kasihan mereka!


"Baik, kalau awak nak belajar dalam kelas saya..mesti salin nota dan senyap." Wah, alhamdulillah. Mereka betul-betul salin nota dan diam. Walaupun kadang-kadang bising juga, cuma tidak terlalu bingit seperti sebelumnya. Dua orang lagi pelajar lelaki geng mereka meminta izin untuk belajar sekali (mungkin bosan kerana ahli geng yang lain tidak ada untuk melepak bersama). Seorang daripada pelajar ini ditangkap red-handed dalam tandas dengan pelajar perempuan. Saya memandang ke dalam kelas, tiada kerusi kosong lagi. "Tak muat dah. Kelas dah penuh". "Ok, takpe." Oh, alhamdulillah. Mood mereka baik agaknya hari ni.


Dalam diam-diam saya berfikir. Apakah geng-geng mereka sedang menguji saya hari ini? Atau ada apa sebenarnya dengan tindakan mereka? Sudah berubah? Saya rasa belum lagi. Kerana mereka masih seperti dulu. Melepak, bergaduh, mengugut. Entah. Tidak tahu mahu letak ekspektasi bagaimana. Tapi tentunya lebih dulu, ini ujian Allah untuk saya.


Benar, banyak yang saya pelajari saat menjadi guru. dan saya harus berterima kasih pada Allah atas kurniaan yang sungguh banyak.


Sedikit cerita dari cikgu di pojok sini. Maaf andainya kalian sudah bosan dengan cerita-cerita sekolah. Mungkin penulisan kali ini kelihatannya lebih 'selfish'.

Friday, July 30, 2010

The clown


The clown with a happy face
he never failed to smile
and he never cares of what others think of him
of whatever happens
he will just smile and laugh
and simply say,
"Teacher, we should have fun!"

There's not one single day
I ever seen him without his smile and laughter
He loves to amuse himself
by making the class a disaster
and he will smile cheekily
as if nothing to worry about,
"Teacher, we should have fun!"


Yesterday I was a little mad at the class
and he was the last person getting out of the class
still smiling
without a word
waiting for me to burst out on him
and he knows he will just smile
and playfully say,
"Teacher, you'll get old if you get angry!"


That playful clown.
I wonder what was behind that mask he is wearing
I have heard of his not-so-happy home
and I wonder
how he could smile and still be happy
even when the day is cloudy.


He would be running
and hiding
and jumping
and suprising
and sitting right on the floor
to wait for me to burst on him and said,
"Get up, that's dirty!"
and he will simply laugh
and let himself lie with his head right on the floor.


That clown.
That happy and playful clown.
That I wish I can understand.
and I quietly wish to learn from him how to smile even in the storm.

Thursday, July 29, 2010

Belajar menjadi dewasa




8 tahun:


Jatuh basikal. Tak pandai-pandai naik basikal. Tak nak naik sebab tak dapat fikir bagaimana roda basikal yang bulat dan nipis mampu bawa saya yang lebih besar dengan seimbang. Tak nak naik basikal!


14 tahun:


"Kena pergi sekolah naik basikal"


"Tak nak. Lebih baik saya jalan kaki je"


"Nanti lambat..."


"Lagi lambat kalau saya naik basikal nanti!"




20 tahun:


Wah..kalau awak naik basikal, merempit kalahkan kitorang yang naik motor!




***




19 tahun:


Bawa kereta langgar pasu. Tak nak bawa kereta dah!




23 tahun:


Wah, alpad pun pernah bawa! Awak ni boleh bawa semua jenis kereta ke?






***




22 tahun:


Tak nak!!!!!!!!!!!!!!!!! Tak boleh!!!!!! No way!!!




23 tahun:


Hm...saya rasa saya tak boleh ikutkan perasaan sangat. Mungkin kita kena betul-betul fikirkan yang terbaik untuk semua.




***


Belajar menjadi dewasa.


dan sepatutnya, bila menjadi dewasa kita mampu untuk belajar lebih cepat.


Buka mata, buka minda, buka hati...moga Allah menunjuki kita ke jalan-Nya yang lurus.


Terus.


Terus.


Terus... di jalan yang lurus.




Jangan cepat mengalah. Mungkin masih ada banyak bahagian dalam hidup kita yang masih belum diteroka kemampuan kita untuk melakukannya.


Semoga nikmat yang dikurnia ini mampu digunakan di tempat sepatutnya...agar tidak dipersalahkan kelak kerana culas dan tidak mahu merubah kepada yang lebih baik daripada sebelumnya.




Terus berubah kepada yang lebih baik.


dan moga kita belajar menjadi lebih dewasa =)

Wednesday, July 28, 2010

Sweet romance



Thank you Allah for this gift of love.

Dear Love,

you complete me.

and for you Love,

I wish to serve for this deen.

and please o' Allah The Ever-Loving,

bless me with Your love

and let me be

in Your jannah

as one of Your syuhada'.

Wednesday, July 21, 2010

Getting older

Having the chance to talk with my besties during my college days did makes me feel old enough. It's rather hard to tell my student that I'm 23 though I'm still the youngest among all the teachers in the school. It's odd. I feel really old for goodness sake. I don't mind looking old anyways (though I hardly can't. People keep thinking that I'm still a student). So when my students tried to stop me when I tried to be stern with them by saying, "kalau garang nanti nampak tua", I would crankily said "Biarlah nampak tua pun". and simply laugh behind the mask of my stern-looking face.

I know I'm not really such a grumpy old lady or much of such a stern teacher. 9 of the students in the class have voted for me to be 'more garang' and most of the playful kids voted "we like it when you are not garang". Chiss-cake. I have to say that I really don't like to be mad at the students. I hardly did. But somehow, there are times when they need to know that this teacher could have turn into a lioness in a second. But it's the art of communication, when you started to turn on the fire, you really need to know when to put it off. When you started to fire them, you need to confront and comfort them back. Especially those troubled kids. If you started the fire the wrong way, just beware...it could be tragic!

One of my troubled students, once threw a cup to a female teacher who scolded them for ponteng kelas. Alhamdulillah, he never did such thing to me. These kids hardly feel like learning at all. But once they step into the classroom, we really need to celebrate them with love and care, not torture. If you want to ask them, make sure you don't raise your voice. Make it sweet and simple. But at times, when they get to much. Be stern. But make it general so you won't be seen like pointing everything to them. I have did this before, and it turns out that budak-budak yang tak bersalah pula rasa bersalah sampai bersusah-payah buat something sweet supaya saya tak marah dah. hai..comel betul.

Okay, I'm losing my point. I would say that being in a position in the working field is really different. Especially when you are living alone, away from your dearest sisters who you used to grow up with in the school of tarbiyah. So many things could have pulled your attention away. The students, the workloads, the home sweet home or much to be feared of, your own self. It's been 9 months working as a teacher in this school and I keep turning back to see how far I've been. Dissapointly, I would say that most of the time I have been stagnant. There's nothing much to be proud of myself. I would have wish to feel like having an exam at the moment, so I'll do more reflection on what I did each and everyday. It could have helped me think better to improve myself. Now I'm in a way of training and motivating my ownself each and every time. It's not easy, but I believe it's achievable by Allah's will.

Make du'a for me. I really want to make it to jannah. The greatest place to met our Dearest of all. May all of us will.

p/s: At least when I feel older, it reminds me that my time is running out.

Monday, July 19, 2010

Habeeb

His name is Habeeb.
How I wish I can tell him, that he has such a very beautiful name.
As if I can feel the love of his parents towards him by giving him such name.
Habeeb, hubb..love.
and how I wish
he could feel his parents unconditional love for him
how they really care for him
how they worry about him days and nights.

and I cried
when I saw his parents embraced him
with pure love
with tears
with hope.

But today,
I saw the same Habeeb.
With the same sickening people he used to hang out with.
Laughing and playing.
As if yesterday, was really just a story
that he wished to forget.

Friday, July 16, 2010

Yang Indah


Gambar ini diambil dalam salah satu ekspedisi di zaman gelap saya. Entah kenapa saya begitu tertarik untuk mengambil gambar kapal tongkang buruk yang tak seberapa. Tahun yang sama diberi peluang untuk membuka hati dan menerima sinar hidayah yang sungguh indah. Ah, perancangan Allah dalam setiap sisi hidup kita memang hebat. Siapa yang mampu menyangka, peristiwa-peristiwa kecil dalam hidup kita juga mampu membawa percikan hidayah andai saja kita membuka mata, hati dan minda kita. Fikirkanlah dalam setiap garis hidup, carilah seribu satu hikmah di setiap apa yang berlaku!

Pada saat ini saya sungguh-sungguh bersyukur kerana diberi kefahaman Islam yang tersangat indah. Terima kasih kepada Tuhan yang membuatkan hati saya cenderung untuk menyintai deen ini dan mampu melihat keindahannya melalui mata hati. Ah, terima kasih yang tidak mampu saya ungkapkan hanya dengan kata-kata tetapi harus dibuktikan dengan amal. Juga buat para murobbi, akhawat dan sesiapa saja yang telah menyentuh hati saya. Moga ada ganjaran daripada Allah yang tersisip di setiap usaha kalian. dan tentunya ganjaran kepada si pembahawa hidayah kepada manusia lainnya itu malah lebih hebat daripada segala apa yang ada di langit dan di bumi.

Juga saya sangat bersyukur, kerana kefahaman Islam yang dianugerahi oleh Allah ini membuatkan saya merasa sungguh bebas. Bebas daripada pengabdian kepada dunia yang sungguh tidak memberi apa-apa melainkan nikmat yang sebentar cuma dan bebas daripada belenggu prejudis dan tanggapan manusia terhadap diri kerana yang membelenggu hanyalah memikirkan setiap tingkah sendiri andainya tidak selari dengan yang Dicintai. Sungguh, indahnya Islam yang membebaskan manusia daripada perhambaan sesama manusia dan menghambakan kita hanya kepada Ilah yang satu...hanya kepada Sang Pencipta, al-Kholiq.

Indah.
Indah.
Indah.
Segala yang indah daripada Tuhan yang Maha Indah.
Moga kita terus diberi peluang untuk berada dalam keindahana iman dan kefahaman terhadap deen ini.
Moga kita terus-terusan berusaha untuk mengindahkan episod kehidupan manusia lainnya demi cinta dan syukur kita buat Tuhan yang telah mengindahkan kehidupan kita...Tuhan yang punya segala kebaikan tak terhingga...Tuhan penuh cinta...

Allah
Aku bersaksi, sungguh, tiada Tuhan melainkan Allah. dan aku bersaksi, sungguh, Muhammad itu utusan Allah.

Thursday, July 8, 2010

duniaku

Allah menguji kita berdasarkan kemampuan yang telah diberinya kepada kita. Saya percaya itu. dan Alhamdulillah, saya diberi ujian lagi dan lagi oleh Allah. Saya juga percaya, dengan ujian itu tandanya Allah mengasihi hamba-Nya dan mahu menjadikan hamba-Nya itu lebih baik daripada tahap sebelumnya. Cuma, saya tidak pasti andainya saya melalui ujian itu dengan baik atau tidak. Apakah langkah yang saya ambil itu bertepatan atau tidak, atau mungkin saja saya telah mensia-siakan banyak peluang untuk saya skor dengan lebih baik dalam ujian tersebut. Oh, dunia yang seharusnya disepak terajang seperti bola agar bisa memberi mata gol untuk akhirat kita!

Dunia penuh cabaran, begitu juga dunia yang saya tempuh sekarang. Masuk saja semeseter kedua, pelajar-pelajar sudah semakin naik tocang. Pelajar tingkatan satu yang awalnya comel-comel semakin mengganas dan membuatkan guru-guru tak henti geleng kepala. Astaghfirullah. Moga Allah mengampuni dosa kita andainya kita secara tidak langsung menjadi asbab kepada keadaan mereka. Bagaimana tidak, mungkin saja kita tidak melaksanakan semaksimanya tugas sebagai khalifah itu, lalu mereka semakin teruk dijerat dengan tipu-daya jahiliyah. Kerana pendakwah Islam itu tidak bekerja sekeras pendakyah jahiliyah, maka mungkin saja itu menjadi punca mereka tidak kedengaran langsung laungan kepada kemurnian dan keindahan Islam.

Petang tadi, sedang saya memandu keluar daripada pagar sekolah, kelihatan sekumpulan pelajar lelaki dan seorang pelajar perempuan. Hanya beberapa langkah keluar daripada pagar sekolah yang sedang luas terbuka, pelajar lelaki itu memegang tangan pelajar perempuan itu lalu mencium pipinya kiri dan kanan. Ah, saya yang betul-betul berada di hadapan pagar itu terus menghalakan kereta ke arah mereka dan menekan hon dengan sekuat-kuatnya sehinggakan mereka terpaksa berpecah untuk mengelak dan menutup telinga kerana bunyi hon yang kuat. Astaghfirullah. Saya benar-benar tidak tahu adakah saya melakukan perkara yang betul.

Beberapa hari yang lalu, saya juga ke hulu ke hilir mengejar pelajar perempuan dan kumpulan pelajar lelaki yang sama di blok sekolah. Ah, saya benar-benar takut andainya mereka berani-berani berzina apatah lagi di sekolah. I had to climb 5 flight of stairs and round all the 3 academic blocks just to find them. Tapi, mereka ni sangat bijak. Selalunya mereka akan menyorok di bahagian tangga. Jadi sangat senang nak lari ke atas dan ke bawah bila ada cikgu yang datang. dan selalunya cikgu tak larat nak kejar pun sebab tangga banyak sangat. Tapi sekurang-kurangnya, bila kena kejar tu mereka penat dan kelam-kabut sikit, jadi mungkin tak sempat nak fikir buat perkara tak senonoh. Oh!

Nak cerita semua yang berlaku di sekolah memang tak larat. Menyedari nikmat dan kelebihan yang Allah beri kepada saya untuk digunakan di sini, membuatkan saya lebih banyak berfikir andainya saya sudah memberikan yang terbaik. Dikurniakan deria bau yang sensitif terhadap bau rokok, selalunya berjaya mengkantoikan pelajar lelaki yang merokok.

"Awak merokok tadi?"

"Mana ada, cikgu!"

"Awak merokok kat mana?"

"Tak adalah, cikgu!"

"Awak merokok kat mana, tadi?"

sengih.

"Awak merokok kat mana tadi?"

"Kat luar, cikgu. Sumpah!"

"Bila?"

"Pukul 4 tadi. Waktu rehat"

Saya mengerling jam. Pukul 6 petang.
Pengawas. Harapkan pagar, pagar makan padi.

Kalau pengawas buat masalah sama saja macam pelajar lain, patutkah?

Kalau cikgu buat masalah sama saja macam budak-budak, patutkah?

Kalau daie buat masalah sama saja macam manusia jahiliyah... Bagaimanakah?

"Doakan saya terus tsabat, terus kuat dan terus memekat. Moga bisa menjadi nila yang mewarnai dunia ini dengan sibghah Allah"

Sunday, July 4, 2010

Give and forgive


Baru pulang daripada kem dengan pelajar-pelajar sekolah. Bila saya tahu bahawa kem ini dikendalikan oleh pasukan fasilitator yang sama seperti tahun lepas, saya berasa sedikit kecewa. Cuba untuk berfikiran positif tapi mungkin kerana pengalaman yang lepas membuatkan setting kompas saya sendiri di awalnya sedikit tidak betul.

Alhamdulillah. Segala puji-pujian bagi Allah. Saya tetap pulang dengan sesuatu, bukan dengan tangan kosong saja. Mungkin sebenarnya Allah juga sedang menguji saya. Di saat-saat akhir, saya masih menggagahkan diri untuk bersama-sama meneliti setiap rentak fasilitator. Cuba belajar daripada pengalaman orang lain!

Kata-kata terakhir sebagai penutup, sekurang-kurangnya sangat menarik untuk dikongsikan. Lebih menarik daripada pengalaman memberanikan diri memegang sendiri ular sawa dan mengucupnya dalam salah satu aktiviti kem tersebut. Quote yang sangat disukai oleh inche' fasilitator itu,

"Man gets and forgets, but Allah gives and forgives"

Seringkali kita lupa, nikmat yang diberikan oleh Allah sangat-sangat banyak. al-Kautsar. Nikmat yang melimpah ruah. Kita diberikan nikmat Iman dan Islam, diberi rasa suka dan cinta kepada Islam, diberi kemahuan untuk mencari dan berusaha untuk mencapai redha Allah dalam setiap perbuatan kita, diperlihara diri kita daripada terus-terusan dalam maksiat dengan berusaha memperbaiki diri. Melihat pelajar-pelajar delinkuen di sekolah, membuatkan saya bermuhasabah sendirian akan nikmat yang Allah berikan kepada saya selama ini. Ah, tidak dapat membayangkan bagaimana keadaanya jika saya berada di tempat mereka. Tetapi tidak, Allah memilih saya untuk berada dalam keadaan yang lebih baik pada hari ini. Allah memberi nikmat yang sangat banyak dengan menemukan saya dengan jalan dakwah dan tarbiyah. Allah menemukan saya dengan akhawat yang begitu mencintai Allah, yang sentiasa menyuntik rasa kepada saya untuk berlumba-lumba kepada kebaikan dan meraih cinta-Nya. Ah, terlalu banyak nikmat yang telah Allah berikan kepada saya. Tersangat-sangat banyak.

Subhanallah.
Bagaimana mungkin saya dapat membalasnya?
Maka Allah menjawab dengan lembut dalam ayat kedua surah al-Kautsar.
Dengan menambahkan amal ibadah kepada Allah,
juga dengan melakukan sebanyak-banyak pengorbanan kebaikan kepada manusia lainnya!

Bersyukur itu tidak cukup dilahirkan dengan lidah.
Juga tidak cukup dengan amalan secara langsung kepada Allah.
Tetapi perlu juga dengan menambahkan amal kebaikan kepada manusia lainnya.
Maka tiada amalan kepada manusia lain yang lebih hebat dan bernilai,
daripada menyeru manusia kembali kepada Allah. Meletakkan seluruh jiwa dan hidup kita hanya kepada-Nya. Mengembalikan Islam sebagai order bumi yang menjadi titik rujuk sekalian manusia jagat raya.


Alhamdulillah. alhamdulillah. Allahu akbar!


pic: Rantau Abang. breathtakingly beautiful and clean. Suka!