Thursday, November 4, 2010

Andai itu yang terbaik

Saat berada di persimpangan

dan kita sarat berfikir untuk membuat pilihan

ke kiri atau ke kanan

ke belakang atau ke hadapan

ah, bisa saja ia terjadi saat kita dalam perlawanan

bukan takut atau pengecut

cuma kita perlu sedikit waktu yang mungkin membuat dahi berkerut

kerana kita mahu hati-hati dalam melangkah

biar nampak perlahan asal tidak menggelabah

tapi tidak juga bisa menjadi seperti lelabah

yang berputar-putar di balik sarangnya yang lemah.

 

Ambil masa sejenak

tirai di hati diselak

bagaimana kondisi imanmu saat ini?

apakah degupannya kuat menguasai diri?

atau kamu sedang berhibernasi

langsung tak sedar al-hawa’ yang berkrompomi

lalu bagaimana kamu mahu langsung membuat pilihan

sedang yang dikelilingmu ialah syaitan?

 

Kembali merawat hati

kerana hati yang sihat bersambung terus dengan Ilahi

agar kita bisa mendapatkan signal

dan tidak terhenti saja di terminal

langsung tidak tahu bila mahu berlepas

dek diselubung perasaan was-was.

 

Dan kau tetap berharap

andai saat ini di terminal masih terperangkap

kau akan tetap berusaha

dengan segala daya dan cara

untuk tetap bisa mendapatkan signal itu

dan hati langsung kembali bersambung

terus ke langit tertinggi

mengharap redha Ilahi.

 

Lalu dari kejauhan ini

aku ingin terus-terusan menghantar mesej tanpa henti

Andai ini yang terbaik, permudahkanlah ya Rabbi!

andai bisa saja ini membawa keburukan,

maka aku mohon dijauhkan

dan aku mohon agar bisa diberi kekuatan

untuk tetap teguh dalam iman

juga ketaqwaan

yang terjahit kemas sebagai pakaian.

 

(Seputar sesi tafsir dalam QC sebentar tadi. Oh, bukankah kita disarankan untuk beristikharah dalam setiap perkara! )

IMG_0058

1 comment:

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Serangan Barbadov Jerman ke atas Russia ternyata fatal buat Jerman.

Ketika askar-askar Jerman sudah beku dimakan suhu yang sangat sejuk, Hitler mengarahkan serdadu-serdadunya terus melangkah ke hadapan, tanpa berpaling ke belakang.

Akhirnya, tentera SS Jerman yang paling historik dalam sejarah, jatuh di tangan tentera-tentera Stalingard yang jauh lebih rendah persenjataan dan kemahiran mereka.

Jerman telah terkorban kerana tidak mengetahui, perang bukan semata-mata mara ke hadapan sahaja.

Nilai dalam dunia ini, bukan semata-mata untuk menang satu-satu perlawanan semata-mata.

Tapi akhirnya bagaimana kita dapat meraikan setiap manusia yang ada di dalamnya, memberikan penghidupan hidup kepada mereka semua, tidak terkecuali diri kita sendiri.

Dan akhirnya, dengan jiwa yang hidup, kita semua akan bangkit bersama.

WAHAI HATI, TENANGLAH... DAN TUMBUH SUBURLAH...

SEGALA NIKMAT ALLAH, HARGAILAH SEBAIKNYA...

PANJATKAN DOA SENTIASA KEPADA YANG KUASA...