Tuesday, September 29, 2009

Siapa yang menjaminmu?


Khalifah Umar bin Abdul Aziz sedang merebahkan dirinya beristirehat selepas selesai mengebumikan khalifah sebelumnya, Sulaiman bin Malik. Tetapi baru sahaja dia merebahkan badannya, seorang pemuda berusia 17 tahun datang menghampirinya dan mengatakan, "Apa yang tuan lakukan wahai Amirul Mukminin?"
Khalifah Umar bin Abdul Aziz menjawab, "Biarkan saya tidur sejenak. Saya sangat letih dan penat sehingga hampir tiada kekuatan yang tersisa." Namun pemuda itu kelihatan tidak puas hati dengan jawapan tersebut. Dia bertanya lagi, "Apakah tuan akan tidur sebelum mengembalikan barang yang diambil secara paksa kepada pemiliknya, wahai Amirul Mukminin?"
Khalifah Umar bin Abdul Aziz mengatakan, "Jika tiba waktu Zuhur, saya bersama orang-orang saya akan mengembalikan barang-barang tersebut kepada pemiliknya." Jawapan itulah kemudian ditanggapi oleh si pemuda, "Siapa yang menjaminmu hidup sampai selepas waktu Zuhur, wahai Amirul Mukminin?"

Pemuda itu bernama Abdul Malik. Dia adalah putera Amirul Mukmini itu sendiri, Umar bin Abdul Aziz. Semoga Allah merahmati kedua-duanya.

Petikan Episod 1 dari buku Cinta di Rumah Hassan al-Banna oleh Mohammad Lili Nur Aulia. A must-have.

Tamat saja membaca segenap helai di buku tipis ini membuatkan saya banyak berfikir. Saya membaca dengan matlamat yang berbeza-beza. Saya benar-benar tertarik dengan cara As-Syahid IHAB dalam mendidik. Dalam buku Detik-detik Hidupku yang ditulis oleh As-Syahid ada menampilkan keadaan beliau sendiri sebagai guru, pendidik dan pendakwah. Oh, pastinya saya turut berdebar menanti saat ditempatkan ke ceruk dunia mana nanti. Pastinya besar harapan saya untuk mengubah kawasan tersebut sebagai mana IHAB memberi warna kepada Ismailiyah, walau pada hakikatnya saya harus mengakui kekurangan diri yang tersangat banyak jika mahu dibandingkan dengan personaliti mengkagumkan itu. Biarkan ia menjadi salah satu thumuhat saya. Lantas seharusnya saya memerhatikan dengan teliti aspek Dzaka Imaniyah untuk membentuk diri dan hanya kepada Allah saya kembalikan setiap urusan.

Pastinya buku tipis yang baru dibaca ini membawakan tema keluarga, tetapi asas pendidikan itu tidak terhenti setakat itu dan sepatutnya digunakan dalam apa jua cabang pendidikan lainnya. Kerana core-business kita ialah da'wah dan tarbiyah. dan D&T itu ialah untuk seharusnya untuk semua. Lalu saya mengharapkan pelajaran daripada anekdot serba sedikit dalam kehidupan tokoh ini dalam membantu menggilapkan lagi diri untuk membawa tarbiyah yang mengesankan. Banyak lagi yang harus diperbaiki. Malah saya perlu tambah level kesabaran dalam diri dalam proses menambah baik ini.

Sobat,
doakan moga Allah tempatkan saya di tempat terbaik untuk saya dan da'wah ini.
Moga saya terus tsabat.
Moga saya terus kuat.

Moga saya gigih dalam mencari syahadah untuk hari akhirat.

Siapa yang dapat menjaminku untuk terus hidup andai bukan akhirat ini yang mesti dikejar?

Monday, September 28, 2009

Mind-boggling


Being away from the computer for days made my heart wrenched a little. It's not because I'm so into blogging but to the fact that how these few days are something very meaningful that I wish I can just pour it here to share it with others. Subhanallah, it was just so beautiful to be chosen to be given such tarbiyah from the Greatest Murabbi ever, Allahu Rabbana Himself.

The other day, I felt like crying my whole heart out. It is as if I was stuck to find the way out. It was hard, my head is spinning and I wanted so much to lie cuddling myself under a comfy blanket. I wish to go to sleep, hopefully things will get better when I woke up. But I didn't do that. Instead, I still went to the daurah to meet those sisters whom I happened not to know them yet. I have to admit being someone who can hardly hide her own feelings, it was not easy to make myself looks warm and happy most of the time. Hopefully, they will not see that gloomy shade of me at our first meeting. Alhamdulillah, Allah helped me a lot. I am much happier and relieved.

Yet, it was not just that.
Allah has lighten up my heart and it feels so good to be revived with such meetings in the remembarance of Him. Somehow, I can feel the connection of each sharings given with my condition. Yes, Allah knows better. and it feels even good when we realize that the test given was to keep our heart at a level of remembering Him at most.

I was a little late actually, just on time for the sharing on Fiqh Sirah. Learning how Rasulullah handled his mother's death when he was only six years old sparked me a little. He got his strength when things went despair, and shouldn't I be like that too? Rasulullah was alone yet he knows if it was not he himself has to do something, no one will. and that is how He have the strengths to make a change to his people. If it is not me to stand up and solve the problem, no one will. If it is not me to stand up, face the monster and fight it, no one will. It should starts with me.

The second sharing on 'Thumuhat' was really inspiring. Masya Allah, I have a few plans ahead. But I never know if I have enough Dzaka Imaniyah to actually realize that Thumuhat. Got to work harder on my ownself, yes.

Al-Muzammil was such a call to me. Another knock-out. It snapped me right to the middle of my face. The harder the test, the harder should I get myself connected to God. The harder should I struggle to have such qualities in my qiyam. The harder should I helped myself with the words of God. Subhanallah, subhanallah, subhanallah. One year round, qiyam was a compulsary to the muslims. Allah wanted to strengthen them with qiyam. So should I!

Last but not least, the sharing on Ihsan. Beautiful indeed. I should and I will (Insya Allah) be more concern with whatever I am doing. I should be curious with my ownself. Did I do this and that merely for the sake of Allah? I should always recheck my niat. I should work hard to do something for the sake of Allah as perfect as it could be. I should be really care of whatever I do. Subhanallah, what a list of resolutions from such simple gathering! Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Allah has given me problems to solve,
yet He shows me the ways to solve it.
and He keep reminding me that He is there to help me
through every thick and thin.

If at one time we happen not to feel that closeness
or apparently losing the feelings towards Him,
we should be helping ourselves to do something that may please Him.
Keep on reflecting
where did we go wrong.

Seeking Allah's love.
Living in the pursuit of His pleasure.

Photo by Erik Johansson

Friday, September 25, 2009

egois

Bila susah
baru nak mencari Allah
Bila senang
buat-buat tak endah.

Egois.
Sampai bila mahu begini?

Apa yang kau kejar belum pasti
tapi kematian pasti akan mengejarmu.
Lantas, ke mana mahu berlari?

Hiduplah di dunia dari jendela akhirat
lalu kau pasti tahu bagaimana harus menyusun langkah kaki.


Hometown
6 Syawal 1430H

Thursday, September 24, 2009

Selamat jalan Kucing Parsi!


Malam tadi menghantar adik saya si Kucing Parsi itu terbang. Oh, pastinya kucing tidak boleh terbang! Menumpang si burung besi gergasi cuma. Saya tidak tahu bagaimana perasaannya tika itu. Pertama kali dia berjauhan ke negara asing peti sejuk beku itu. Mohon Allah pelihara dirinya dan imannya. Kepada adik, bagi saya kamu kucing parsi laksana Salman al-Farisi. Mengembara di bumi asing mencari cahaya iman. Tetap teguhlah wahai Si Kucing Parsi! Salman al-Farisi tidak pernah lelah mencari hidayah itu. Lalu Allah mengganjarinya dengan sebaik-baik ganjaran. Ah, teringat kali pertama kamu bertanya kepadaku tentang Salman al-Farisi. Mohon jangan dipadam api Salman dalam dirimu, kerna Salman itu orangnya bijak menggunakan kelebihan akalnya.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?
Merindui bait-bait surah ar-Rahman yang sering kamu baca dalam solat.

Pulang nanti,
Imamkan solatku lagi.
Atau mungkin, imamkan solat jenazahku.

Oh. Tiba-tiba merasai hayatku semakin pendek.
(bukan begitu? Takkan mungkin hayatku semakin panjang pula. Oh!)


Wednesday, September 23, 2009

makhluk asing di hari raya

Makhluk itu berasa sungguh asing. "Ah, di bumi manakah aku sedang berpijak ini?". Matanya sedikit melilau. Dahi berkerut sedikit. Lama dia terdiam cuma memutar kembali ingatan yang semakin pudar itu. Ya, suatu masa itulah dunianya. Dunia suram kelabu asap. Dia fikir dia gembira, tapi hakikatnya dia bergembira dengan kegembiraan yang sementara. Gembira yang bakal membawa duka nestapa selamanya di akhirat sana. Makhluk sedikit asing itu tertunduk, menyeka setitis air mata yang mencuri-curi keluar. "Oh, terima kasih Tuhan. Kau bawa ku kembali ke ribaan Mu. Aku nyaris menempa diri jalan ke neraka. Andai bukan atas rahmatMu, aku mungkin masih tenggelam dalam dunia ciptaanku semata.."

Makhluk sedikit asing itu melihat-lihat sekeliling. Makhluk-makhluk lainnya sedang bergembira menyambut hari raya. Bukan dengan laungan takbir tetapi dengan hilai tawa gembira bermain mercun dan bunga api. Ah, andai di Palestin sana bunyi-bunyian itu bisa membawa cemas ke dalam jiwa, tetapi di sini mereka pula bergembira. Sepertinya bunyian menakutkan itu bisa menjadi hiburan pula. Bagaimana?

Di dalam rumah, makhluk-makhluk lainnya sibuk dengan juadah aneka rupa. Televisi yang terpasang menambahkan bingit dan kacau di hati makhluk sedikit asing itu. Bukan dia anti dengan hari raya. Pastinya bukan. Tetapi hatinya terseksa melihat makhluk lainnya menyambut hari anugerah itu bukan dengan cara yang sebenarnya. Hatinya pedih melihat makhluk yang bergembira dengan hari hebat ini hanya sebagai satu tradisi amalan masyarakat mereka. Kononnya.

Makhluk sedikit asing itu sedikit hiba melihat hari yang sepatutnya disambut sebagai satu penentu peningkatan diri dari tahun ke tahun hanya disambut dengan acara tipikal tanpa makna. Andai mahu ditanya untuk apa bergembira di hari raya, apakah mereka mampu memberi jawapannya? Tahun-tahun yang berlalu dengan acara makan ketupat rendang, bersolat hari raya, bermaaf-maafan, bergambar dan berziarah. Tetapi di manakah makna di setiap acara ini andai hanya dilakukan sebagai satu tradisi tanpa memberi tambahan kepada diri? Sesungguhnya Tuhan menciptakan sesuatu itu dengan sebab, makhluk-makhluk itu berada di bumi indah ini pun dengan tujuan. Ah, apakah makhluk-makhluk ini tahu untuk apa dia diciptakan?

Terasing. Makhluk sedikit asing itu kini benar-benar berasa sungguh asing. Bahasa mereka bukan bahasanya lagi. Malah makhluk asing itu kini melihat sesuatu dari perspektif berbeza. Melihat dari kaca mata Islam dengan cara yang ditunjuki Rabbnya. Sehingga kadang-kadang makhluk asing itu tidak mampu berbicara kerana apa saja bicara berbau Islami itu selalunya membawa alergi kepada makhluk lainnya. Aneh. Sehingga kalam Tuhan pun hanya dilihat sebagai sesuatu yang boleh dipersendakan pula. Kononnya hanya sesuai untuk menjauhkan diri dari gangguan hantu dan sebagainya. Oh, sungguh tidak kelakar.

Betapa makhluk asing itu memasang angan-angan membawa Islam kembali di tempatnya. Ah, ingin benar makhluk asing itu merasai kemanisan menyambut hari besar Islam dengan cara yang penuh makna. Bertanya khabar iman, bertanya soal kesihatan hati, berkongsi peringatan dan saling nasihat-menasihati. Aduh, sungguh makhluk asing itu menanam azam di hati. "Kerja kita masih banyak. Perjuangan harus diteruskan!"

Dalam perjalanan pulang, sekali lagi bunyian di radio menyakitkan telinga makhluk asing itu. Lagu-lagu berbau lucah dan kotor menjadi halwa telinga makhluk lainnya. Manusia yang tidak mahu menggunakan akal dalam menilai kehidupan. Manusia yang berbangga dengan kedengkelan pemikiran sendiri. Manusia yang merugikan diri sendiri kerana tidak mahu berpegang kepada cara praktis membawa diri di dunia ini berdasarkan panduan yang diberi al-Khaliq. Dalam keterasingan itu, makhluk asing itu melihat panorama indah ciptaan Tuhan. Makhluk asing itu melambai gembira kepada sang awan yang putih bersih, kepada pokok-pokok meliuk lentok, kepada burung-burung di angkasa.. makhluk-makhluk Tuhan yang tidak henti-henti bertasbih, menundukkan seluruh hidup mereka buat Rabbul Izzati. Ah, makhluk asing itu malu. Makhluk tidak punya akal dan hati itu malah lebih baik daripadanya dan makhluk-makhluk manusia lainnya. Sungguh.


Saturday, September 19, 2009

Eid Mubarak!


Wishing everyone
a very blessed Syawal
and the coming days to prosper
with what we have been practicing
through out the school of Ramadhan.

Barakallahu fikum.
Especially to the 30th follower of this shabby blog,
My dear sweet friend, Haizum Lyana.

Spread salam.
Spread Islam.
Spread love.

Thursday, September 17, 2009

mencari fitrah


Tinggal 2 hari untuk kembali kepada fitrah. Ah, apakah tamat tempoh berada di kepompong Ramadhan ini saya akan keluar menjadi seekor kupu-kupu suci nan indah? Tinggal dua hari untuk mencuci diri dan membentuk diri untuk bersedia menghadapi hari-hari seterusnya yang penuh cabaran nanti. Apakah saya telah bersedia?

Terlalu banyak yang berselirat dalam benak saya. Entah kenapa, untuk menghadapi dua hari akan datang seperti menghadapi episod yang paling mendebarkan dan menyedihkan. Sepertinya saya mahu duduk dalam kepompong Ramadhan ini lebih lama. Sepertinya saya enggan keluar dan menghadapi dunia penuh cabaran itu. Berakhirnya Ramadhan tahun ini, bererti saya perlu menghadapi seribu satu persoalan kehidupan yang bakal menggundahkan jiwa.

Benar. Kehidupan selepas Ramadhan ini merupakan episod transisi dalam kehidupan saya. Transisi alam pekerjaan ke alam pekerjaan yang mendebarkan. Transisi alam kanak-kanak ke alam dewasa yang menggerunkan. Transisi daripada satu tempat yang sungguh selesa kepada entah ke mana saja yang mungkin saya ditempatkan sebagai guru kelak. Semuanya cukup mendebarkan. Saya seekor beluncas yang bakal terbang bebas sebagai kupu-kupu tetapi terasa sangat takut terhadap kebebasan tersebut. Mungkin saya seekor beluncas yang belum cukup matang. Mungkin sememangnya saya seekor beluncas yang sepatutnya mendapat 'time-extend' untuk berada lebih lama di dalam kepompong. Atau mungkin saja saya patut menjadi belalang seperti adik-adik yang berada di negara peti sejuk? Tetap melompat dengan cergasnya biar apa pun situasi mereka.

Tamat saja membaca buku Detik-detik hidup IHAB, seperti meniupkan semangat baru untuk saya. As-Syahid IHAB, seorang guru dan pendidik berjiwa besar. Tidak dapat dinafikan, beliau memang sangat mengkagumkan. Bila ditempatkan saja di Ismailiyah oleh kementerian pelajaran, di situlah mula dakwah mekar hasil tanaman dan penjagaan yang rapi. Malah saya kagum dengan pendirian IHAB yang sungguh teguh. Sehinggakan ketua pengarah pelajaran pun kagum dengan apa yang diusahakannya lantas menjadi salah seorang anggota IM.

Saya cukup suka dengan apa yang dilakukan oleh IHAB. Kesatuan dan perpaduan, bukan setakat dengan gagasan yang diuar-uarkan tetapi menerusi praktikalnya! Apabila IHAB tahu bahawa masyarakat di sana berpecah belah, diusahakan apa saja cara untuk menyatukan mereka. Islam itu satu, dan kita sebagai muslim itu bagai satu keluarga. Biar bagaimana pun sesetengah kumpulan itu bekerja pastinya mereka juga berusaha untuk menegakkan Islam kembalil, bersama mahu membaiki rumah kita yang sedang terbakar dan hampir roboh ini walau dengan cara yang berbeza. Mengapa perlu lihat pada perbezaan yang sedikit itu sedangkan kita punya persamaan yang lebih besar. Ah, saya sungguh tidak gemar apabila ada pihak yang menuduh sesetengah pihak itu kerjanya tidak syumuliah dan sebagainya. Kenapa tidak kita mendoakan pihak yang sebelah sana itu juga moga-moga kerjanya dan kerja kita dua-dua ada kebaikannya di sisi Allah? Saya suka dengan peringatan daripada tulisan ini dan ini.

Melihat kepada personaliti IHAB yang sungguh mengkagumkan itu, harus dilihat juga kepada permulaan hidupnya dan bagaimana dia dibesarkan. Bermula daripada fitrah, sejak dari kanak-kanak lagi IHAB dididik untuk menghargai ilmu dan Islam. Malah IHAB melanjutkan pelajaran ke Maktab Perguruan Damanhur ketika usianya baru 13 tahun! IHAB ialah pelajar termuda ketika itu. 3 tahun selepas itu dia ke Darul Ulum (kini Cairo Uni.) ke peringkat ijazah. Malah IHAB berasa serba salah untuk melanjutkan pelajaran lagi. Petikan dari buku tersebut:

Saya selalu menyoal diri saya, "Mengapa kamu hendak memasuki Darul Ulum? Adakah kamu menginginkan pendidikan yang lebih tinggi kerana mengejar kekayaan? Adakah kerana kemegahan? Adakah kerana hendak mendapatkan khazanah ilmu kerana hendak menandingi ulamak terkenal; atau kerana hendak bertengkar dengan orang-orang jahil; atau hendak mengatasi orang lain agar hak-hak kamu tertegak?" Teringatlah saya bahawa sesiapa yang menuntut ilmu bukan kerana mencari keredhaan Allah dan dia juga tidak mengamalkan ilmu itu, maka dia akan menerima balasan api neraka.

Subhanallah. Satu peribadi yang hebat bermula daripada pendidikan sejak fitrahnya. Andai melihat kepada masyarakat Islam sekarang terutamanya yang berada di sekeliling kita, betapa kita sudah lari daripada kefahaman Islam yang 'fitrah' dan suci. Melihat anak-anak kecil di kaca tivi dipromosi hebat dengan hidup glamer dan hiburan. Seolah-olah itulah realiti kehidupan yang sepatutnya setiap daripada mereka hadapi untuk menghadapi hari-hari seterusnya. Betapa nilai fitrah Islam itu telah tenggelam dalam kabus dan kekeliruan ciptaan manusia dunia. Saya sendiri kaget, andai begini keadaanya sekarang. Cabaran menjadi pendidik dan ibu bapa itu tidak seharusnya dipandang ringan. Kita berada di zaman masyarakat muda yang telah kecundang akhlaknya. Hidup dalam bayang-bayang dan angan-angan.

Hati saya pedih. Manusia sibuk dengan fantasi. Seperti mengejar bayangan bola cuma, atau mungkin mengejar bola tanpa ada tiang golnya. Bermain sehingga penat, mengejar yang tidak kesudahan. Oh, masyarakat yang kelihatan hebat hanya pada sertifikat dan bangunan bertingkat-tingkat, tapi kecundang untuk mengenali hakikat.

Bangunlah, mimpi sudah tamat. Tanya pada diri, apa yang kau bawa untuk akhirat?

Di perayaan fitrah, ayuh kita kembali kepada fitrah.
Islam yang fitrah.

Qur'an GSM Mobile


Bismillah.


Tolong promote utk ayah saya.
Sila klik

Berminat?
boleh hubungi saya juga ;)
kuchinque@yahoo.com

Wednesday, September 16, 2009

antara takut dan harap

Bismillah.

Moga di malam-malam terakhir ini kitaterus bersemangat berusaha untuk meraih cinta-Nya yang Maha Hebat. Allah swt memberikan kita kemudahan dalam memilih ke jalan kebaikan dengan takut dan harap. Takut daripada menerima azab-Nya dan murka-Nya tetapi memberi harapan yang indah-indah dengan balasan syurga yang tak terjangkau akal kita untuk membayangkan kehebatannya.

Menurut Fudhail bin Iyad, adalah lebih baik seseorang hamba itu mengharapkan syurga dan cinta Allah daripada melakukan sesuatu kerana takut kepada murka Allah. Oh, bayangkan saja jika seseorang itu patuh kepada kamu kerana takut dimarahi kamu. Seorang lagi melakukan sesuatu atas dasar mahu mengharapkan kebaikan daripada kamu. Seorang yang lain pula melakukan apa saja atas dasar mencintaimu. Pastinya hati kita lebih senang dengan orang yang ketiga. Melakukan sesuatu kerana kecintaannya dengan tulus ikhlas.

Tetapi menurut Fudhail bin Iyad lagi, adalah lebih baik seseorang hamba itu mentaati Allah atas dasar mengharapkan syurga daripada takutnya terhadap azab siksaan di kemudiannya. kerana ketaatan dengan harapan akan membuahkan kecintaan. Begitulah tingkatan iman seorang hamba. Tiada salahnya jika mentaati Allah kerana takutkan azab-Nya, tetapi adalah lebih baik jika kita melakukan sesuatu kerana mengharapkan kebaikan daripada Allah. Malah yang paling baik ialah melakukan sesuatu atas rasa cinta kepada Allah.

Mari bercinta dengan Allah.
Sedikit hadiah buat semua ^_^


video

Tuesday, September 15, 2009

bagaimana kita?

Video ini tidak pernah gagal untuk meniupkan kembali semangat buat diri. Ah, apakah syurga Tuhan itu tidak menggiurkan buat kita? Lantas apakah karya yang kita mahu persembahkan kepada Tuhan untuk melayakkan kita ke taman-taman abadiNya?



Bagaimana?

Monday, September 14, 2009

Adik-adikku sayang

Seminggu yang indah-indah. Alhamdulillah, terima kasih Allah! Bermula dari pemergian ke rumah kakak (dan si comel Fateh) untuk santapan perut dan hati sehinggalah saat saya kembali daripada mengutip cendawan edisi tengah malam sejurus tiba di rumah dengan tren kedua terakhir. Saya berharap nikmat masa yang banyak kurniaan Allah ini tidak saya sia-siakan. Astaghfirullah, mohon ampunan Allah atas rasa malas-malas dan berlengah-lengah yang kadang-kala melekat malah liat untuk ditanggalkan.

Dalam perjalanan ke rumah kakak, terlihat sekumpulan murid-murid di dalam bas sekolah. Kelihatan mereka sungguh comel, riang dan gembira sekali. Saya senyum pada mereka. Murid-murid sekolah tamil barangkali. Seorang budak perempuan di bahagian belakang bas sedang menyantap bekalan makanannya. Dia memandang ke arah saya dan bertanya, "Puasa ke?" Saya mengangguk sekilas. Dia terus menghentikan suapannya dan menyorokkan bekalannya. Segan mungkin. "Eh, makanlah! Tak mengapa." Saya melambainya dari jauh dan kami berbalas senyuman.

Esoknya ke kolej adik-adik. Kali ini cabaran untuk mereka menguruskan iftar sendiri untuk kohai mereka. Pertama kali mencuba masakan mereka, Hebat! Habis semua spaghetti (versi pasta) yang mereka buat. Habis licin. Kuah sardin versi mereka pun tidak kurang hebatnya. Mungkin lagi bagus daripada masakan saya tempoh hari. Sungguh, saya tidak menyangka adik-adik akan memasak dengan bersungguh-sungguhnya! Kuih bermacam-macam, siap dengan keropok segala! Tapi saya sudah menjangkakan ada sesuatu yang mereka akan terlupa. Cawan! Cubaan baik untuk kali pertama. Thumbs up!

Paling seronok adalah keluar beramai-ramai untuk bertarawih di Masjid. Sekembali dari masjid, mahu meneruskan pula sesi perkongsian dengan mereka. Masya Allah, dipertemukan pula dengan seorang mak cik pakistani yang baik hati. Kami diberi hadiah sejadah seorang satu. Malah bersemangat pula mak cik mengingatkan tentang lailatul qadr dan berusaha sehabis baik untuk menambah pahala di akhir-akhir Ramadhan ini. Saya suka sekali bila dia mengingatkan untuk menyampaikan kepada orang lain mengenai lailatul qadr ini. "Nanti kamu akan diganjari sebanyak mana yang orang itu lakukan juga!". Ya, itulah kelebihan menyampaikan! Islam yang kita ada bukan untuk disimpan seorang diri, membaikkan diri sendiri tapi seharusnya mengalir supaya orang lain pun dapat merasai indahnya dan nikmatnya memahami dan mengamalkan Islam seluruhnya! Adik-adik masih ingat dengan ideologi air bertakung dan air mengalir?

Esoknya saya membawa kohai mereka untuk iftar dan iktikaf. Pertama kali mahu membawa mereka sebegitu jauh, malah melalui jalan-jalan yang bukan kebiasaan saya. Subhanallah, sesungguhnya Allah juga yang telah membantu kami sepanjang usaha saya mahu membawa adik-adik tiba di masjid seawal mungkin. Alhamdulillah, Allah tunjukkan kepada saya jalan yang lebih baik dan kami tiba agak cepat juga. Sempat juga makan juadah berbuka bersama-sama dengan pelajar lokaliti lain. Oh, maaf saya termemandu lebih 120km/j kali ini. Ter.. ok? Heh. Alhamdulillah selamat. Lain kali saya cuba lebih hati-hati (walaupun saya tak join 090909 I pledge itu. :P)

Hari seterusnya menghantar Kohai pulang ke kolej nun jauh di selatan. Menerima pula panggilan jihad bahawa adik-adik dari negeri bersebelahan sudah tiba di stesen. S.O.S, perlu pengangkutan untuk ke tempat yang dirancang (selepas bertukarnya rancangan). Tiba saja di sana melihat hampir 30 orang adik-adik. Kasihan, lama mereka menunggu agaknya. Cuba sedaya upaya memuatkan mereka dalam Tholhah yang muatannya 8-seater cuma. Usai menghantar trip pertama, pulang untuk mengambil mereka semula. Eh, dah takde?? Oh, rupanya mereka sudah berjaya ke sana sendiri juga bersama sisters lain yang tiba di tempat kejadian. Padahnya saya terlupa membawa charger sehingga telefon genggam kehabisan bateri berhari-hari lamanya.

Alhamdulillah, dengan penuh kesulitan kami berkampung pula di rumah tidak seberapa itu. Moga-moga pertemuan ini membawa kepada redha-Nya. Saya sendiri pun tidak merancang untuk berada di sana, mengubah perancangan untuk membantu mereka. Kebanyakan kami sudah berada di kampung halaman sedangkan banyak pula tugasan di hujung-hujung minggu begini. Kasihan pula melihat sisters sekalian terkontang-kanting dalam kekurangan tenaga kerja. Saya yang turut kepenatan kadang-kadang tewas dengan kemahuan sendiri. Sesungguhnya banyak tarbiyah Allah di bulan ramadhan ini. Menilai diri, mengesan kelemahan sendiri.. Ah, malu sungguh melihatkan betapa banyak yang masih perlu diperbaiki! Masa senggang yang ada saya cuba untuk menghabiskan biografi as-Syahid IHAB, Buku Detik-detik hidupku.. atau dalam bahasa PPSMInya, Memoirs of Hasan al-Banna by N.M Shaikh yang sebahagian besarnya diambil daripada buku "Muzakirat ad-Da'ie wa Da'ieyyah" oleh IHAB.

Tamat saja sesi terakhir keesokan harinya, SOS untuk menghantar mereka pulang pula diterima. Kali ini penghantaran perlu segera kerana mereka ada program khas selepas Asar. Sekali lagi saya memacu Tholhah bersama 9 orang penumpang lainnya. Kesemuanya terlena di sepanjang perjalanan. Saya tersenyum sendirian. Adik-adik berwajah mulus kudus. Moga Allah merahmati kalian. Andainya kalian tahu sesi yang kalian hadiri merupakan titik peralihan paradigma hidup saya dan betapa besarnya impak sesi tersebut kepada saya 2 tahun lalu, sungguh kalian tidak dapat mempercayai bagaimana saya sebelum ini dan pastinya kalian akan lebih menghargai apa yang kalian telah dapati.

Adik-adik senpai yang berada di negeri sebelah sana. Biarpun terpaksa merentas sempadan untuk ke sana setiap kali, sesungguhnya saya cukup senang bersama kalian. Alhamdulillah, setiap kali pulang saya kembali dengan hati yang berbunga-bunga riang. Melihat kalian tempoh hari yang tetap tegar untuk menyambung usrah selepas tarawih membuatkan hati berdoa-doa moga Allah membantu kalian dan menganugerahi sehebat-hebat iman buat kita semua. Masakan tidak, esoknya ada paper 'maut' tapi kalian masih mahu berkeras untuk bersama meneruskan usrah. Ada pula yang meminta izin untuk tidak mengikuti usrah, tetapi akhirnya kembali bersama dalam sekelip mata. Hanya pulang menukar pakaian cuma! Subhanallah, moga kalianlah yang dipilih Allah sebagai rijal-rijal penegak Deen ini. Andai punya kesempatan, adalah impian saya untuk melihat kalian kembali dari negara tanah percuma dan pulau benua bersama anak-anak dan cucu-cucu usrah (oh, maksudnya usrah yang sudah berkembang biak ya!). Moga kepulangan kalian nanti dapat disambut dengan perhimpunan besar-besaran keluarga besar kita di tanah air tercinta.

Bi iznillah ^_^


Thursday, September 10, 2009

congrats mom!

It was in yesterday's paper. But only today I have quite a good time to dedicate this to my mom and her school's achievement. Having to manage and educate native people is different. Having the chance of teaching them for 2 weeks just made me fall in love with such goodness of the students and the staff of the school. Laskar Pelangi is such an inspiration!

Anyways, congrats mom and all the teachers of SKTAR! ^_^

Click to view the newspaper clipping.

Tuesday, September 8, 2009

pekak dan bisu


"Sakit telinga aku dengar apa kau cakap ni. Penat dah!" Akhirnya dia meluahkan isi hatinya. Hati saya bergetar. Saya cuba mengawal air muka daripada berubah, cuba tersenyum walau jantung semakin kencang berdegup. Harapnya darah tidak terlalu banyak dihantar ke otak dan membawa haba berlebihan lantas otak tidak mampu berfikir dan bertindak sewajarya.

"Kalau tak nak dengar, tak payahlah dengar," Saya cuba menyambung bicara. "Saya akan tetap cakap dan saya tak akan rugi apa-apa pun.."
"Dah, aku tahu kau nak cakap yang kau cakap ni akan tetap dapat pahala. Baiklah mari kita cakap semua yang akan dapat pahala..Subhanallah, Alhamdulillah.." Cepat dia memintas.
"Ha..bagus macam tu," Saya cuba menggembirakan hati. Malas mahu berfikir niat sebenar dia berbuat demikian. Memang selalu saja dia bernada sinis dengan saya. Tapi moga kali ini dia benar-benar mengharapkan kebaikan daripada zikir yang diucapkan.

Keadaan hening seketika. Masing-masing menyambung makan juadah berbuka. Kali ini bertukar topik kepada makanan pula. "Ah, kenapa mudah sangat bila mahu berbicara dengan kamu tentang pelbagai perkara, tetapi tidak mengenai Islam!" Dalam diam hati saya berbisik.

Usai makan dan berkemas saya masih mencuba untuk membuatnya berfikir.
"Perasan tak, kalau kita gembira atau dapat tahu sesuatu yang best, kita mesti rasa excited nak bagitahu kat orang lain?"
"Where does that theory comes from?" Dia menjawab acuh tak acuh. Atau mungkin dia juga sedang menduga.
"Macam ni, kalau kita dapat tahu ada tempat best yg tengah sale, mesti sangat excited nak bagitahu orang lain juga kan?" Oh, Tuhan saja tahu betapa sebenarnya hati saya berdebar menunggu responnya!
"Mestilah. Sebab kita harap orang pun buat macam tu kat kita. Bila tahu ada sales yg best, harap orang bagitau kita juga."
"Ha, betul! Sebab tu lah saya excited sangat nak bagitahu pasal tadi. Bukan nak tunjuk lagak ke ape. Tapi sebab saya rasa best dan saya suka kalau orang lain pun bagitahu saya benda yang sama. Ingatkan saya tentang itu."
"Nak kaitkan apa? Pahala dengan sales tu? Dah agak dah. That's why I asked you, Where that theory comes from? Duh! Kalau kau buat macam ni, mesti anak murid akan ingat kau ni pelik."
"Haha. I don't mind that. Memang saya buat macam tu pun. Though, it will be good as ..."
"Ye, aku tahu. Aku tak cakap pun tak baik, kan? Tapi you are going to be 1 in a billion people who would do this. Faham tak?" Cepat betul dia memintas.
"Oh. Jadi apa masalahnya?" Saya cuba mendapatkan kepastian.
"You're a FREAK."
Oh Tuhan, dia masih belum faham. Kami hamba-Mu yang lemah, mohon dengan rahmat-Mu berikanlah kami kefahaman dan kesabaran..

Usai fardhu Maghrib, saya cuba mentadabbur beberapa kalam Allah. Sangat menenangkan. Tiba di sepotong ayat, saya terkesima sebentar. Astaghfirullah. Betapa saya mengharap dia dapat membaca ayat-ayat ini. Betapa ayat ini berupa peringatan yang sungguh menggetarkan!

Sesungguhnya binatang [makhluk] yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah orang-orang yang pekak dan bisu yang tidak mengerti apa-apa pun. (22) Kalau kiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar. Dan jika Allah menjadikan mereka dapat mendengar, niscaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka memalingkan diri [dari apa yang mereka dengar itu]. (23) Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu, dan ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan. (24) Dan peliharalah dirimu daripada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya. (25) (8: 22-25)


Saturday, September 5, 2009

bangga?

Berbangga dengan kereta baru mu,
tapi adakah kereta itu berbangga punya tuan seperti mu?

Berbangga dengan rumah mewah mu,
tapi adakah rumah mewah itu berbangga dengan mu sebagai penghuninya?

Berbangga dengan bermacam nikmat yang diberikan padamu,
tapi adakah segala nikmat itu berbangga untuk diberikan padamu?

Kamu mungkin boleh berasa bangga atas banyak perkara,
tetapi apakah perkara-perkara itu berasa bangga denganmu?

Jika tiada yang mampu berbangga dengan kehadiranmu,
apa ertinya punya segalanya?


kuchinque si kucing hitam
16 Ramadhan 1430H

Wednesday, September 2, 2009

Ramadan Reminder 8



Di antara amalan terbaik di bulan Ramadhan ini ialah qiyam, istighfar dan doa sebanyak-banyaknya. Alang-alang bangun sahur, kenapa tidak qiyam sekali kan? Ke bangun sahur pun malas?? Hm, rugi sangat-sangat kalau tak bangun sahur ni! Makan yang ringan-ringan seperti kurma dan air pun dah cukup. Mudah je kan Allah nak bagi extra points untuk pahala? Tinggal kita je nak buat atau tak..hmm.

Para salafussoleh menunjukkan contoh yang sangat hebat dalam menjadikan qiyamullail sebagai sesuatu yang sangat penting bagi diri kita.

Dirar al-Sadai'e mensifatkan Saidina Ali kwj ketika bangun qiyam dengan mengatakan:
"Aku bersaksi bahawa aku telah melihatnya duduk di mehrabnya sambil menangis hingga basah janggutnya; bergelisah dengan kegelisahan yang sejahtera; menangis dengan tangisan penuh dukacita, beliau telah berkata: "wahai dunia, perdayailah orang lain selain dari diriku, kepadaku aku menolak atau aku pisahkan sejauh-jauhnya. Sesungguhnya kamu telah memaparkan kepadaku tiga perkara yang tidak akan kembali semula: Usiamu yang pendek, hisabmu yang payah lagi suka dan bahaya kamu yang menghinakan, duhai! diri yang sedikit bekalan - sedang pelayaran masih jauh dan sukar...."

Berkata Muhammad bin Al-Munkadir r.a:
"Tidak ada lagi kelazatan yang lain di dunia ini melainkan tiga perkara: Sembahyang malam, bertemu para sahabat dan sembahyang berjemaah."

Kalau sahabat-sahabat yang beriman dan beramal hebat pun risau dengan amalan mereka, bersungguh-sungguh menangisi dan memohon ampunan...bagaimana pula dengan kita. Iman mungkin lebih tipis dari kulit bawang, amal pula tak seberapa...tapi, malas juga? hmm.


Sesungguhnya mereka yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah orang-orang yang apabila diberi peringatan dan pengajaran dengan ayat-ayat itu, mereka segera merebahkan diri sambil sujud (menandakan taat patuh) dan menggerakkan lidah dengan bertasbih serta memuji Tuhan mereka dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur. (15) Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan sembahyang tahajud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya) dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka. (16) Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui satu persatu persediaan yang telah dirahsiakan untuk mereka (dari segala jenis nikmat) yang amat indah dipandang dan menggembirakan, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan. (17)
(Qur'an, 32: 15-17)

Tuesday, September 1, 2009

Kerana-Mu


Art is subjective.
can't help but to agree that this one is such a masterpiece! (I have been keeping this picture for years. heh)

Be thankful that we are living in such peace, not because of Jalur Gemilang not because of Malaysia. But because Allah have made us so!
Kerana-Mu Allah =)

and of course, living in peace means bigger test and responsibility!