Saturday, August 28, 2010

180 darjah


Seorang yang menganut Islam itu sebenarnya telah melucutkan dari dirinya segala sesuatu dari zaman lampaunya di alam jahiliyah. Dia merasakan ketika dia mula menganut Islam bahawa dia memulakan zaman baru dalam hidupnya; terpisah sejauh-jauhnya daripada hidupnya yang lampau di zaman jahiliyah; dan sikapnya terhadap segala sesuatu yang berlaku di zaman jahiliyah dahulu ialah sikap seorang yang sangat berhati-hati dan berwaspada. Dia merasakan bahawa segala sesuatu di zaman jahiliyah dahulu adalah kotor dan tidak sesuai dengan ajaran Islam. Dengan perasaan inilah dia menerima hidayah dan petunjuk Islam yang baru itu dan sekiranya dia didorong oleh nafsunya suatu ketika, atau sekali-sekala dia merasa tertarik dengan kebiasaannya yang dahulu, atau kalau dia merasa lemah dari melaksanakan tugas dan kewajipan keislamannya, nescaya dia merasa bersalah atau berdosa, dan dia merasakan dari lubuk hatinya bahawa dia perlu membersihkan dirinya daripada apa yang berlaku itu; lalu dia berusaha sedaya upaya mengikuti panduan yang digariskan oleh al-Qur'an.

- Syed Qutb (Petunjuk Sepanjang Jalan, Bab Generasi al-Qur'an yang Unik)

Mereka, generasi al-Qur'an yang unik itu

saat menerima Islam

merasakan dengan sepenuh jiwa mereka

lantas menanggalkan segala pakaian Jahiliyah

biar yang ada pada dirinya, cuma Islam

dengan pakaian taqwa.

Generasi manusia yang hebat itu

bukan para malaikat

lantas adakalanya langkah mereka tersasar

adakalanya tertipu jua dengan godaan dunia

tapi mereka pantas kembali

bergegas mencari al-Qur'an buat panduan diri

sedia menanti

arahan Tuhan

dari setiap kalam-Nya lewat Nabi

seperti perajurit perkasa

senantiasa siap siaga

menerima arahan dari komandernya.

Al-Qur'an itu bukan rujukan mereka sekali sekala

bukan juga bacaan saat berduka lara

tetapi mereka hidup dengan bayangannya

hidup berorientasikan setiap arahannya

menjadikan al-Qur'an itu sumber rujukan hidup yang utama.

Hebatnya mereka bukan kerana istimewa berada di sisi Nabi

tapi kerana sedaya upaya

menyahkan jahiliyah daripada diri

dan setiap masa

cuba meletakkan dalam landasan kalam Ilahi.

Lalu itu yang membuatkan mereka

mampu berubah 180 darjah

dari manusia entah siapa-siapa

kepada mereka yang terhebat dalam sejarah manusia biasa

mereka yang bisa mengubah dunia

kembali sejahtera.

2 comments:

zulaikhahamidon said...

Salam.

Saja bagi tanda saya menyinggah sini :) Sebenarnya selalu jadi silent reader je.

Saya suka post ni, sangat mendalam maksudnya. Syukran atas perkongsian, KD :)

BTW, selamat menempuh fasa terakhir ramadhan.

kuchinque said...

wsalam, wanz!

tabarakallahulak.
semoga sama2 berusaha meningkatkan diri dan menjadi yg lebih baik.
moga ramadhan kali ini membawa erti yang istimewa buat diri.

jemput ke rumah! =)