Tuesday, October 27, 2009

mencari mutiara


Sekolah yang indah. Sepertinya saya kini benar-benar berada di tengah masyarakat kronik. Realiti yang selama ini bersepah-sepah kita tontoni dalam video-video kita. Inilah masyarakat yang kita sama-sama dahulu tangiskan tak berlagu saat melihat masyarakat muslim di wilayah lain sibuk memperjuangkan Islam dengan darah, tetapi masyarakat kita tenggelam dipaliti sampah. Namun dalam timbunan sampah yang membusuk itu kadang-kadang ada mutiara berharga yang terselit di celahannya. Lalu mutiara inilah yang membuatkan saya kembali bersemangat untuk terus mencari mereka dan menyelamatkan mereka daripada terus tenggelam dalam sampah yang tidak tertahan busuknya itu.

"Cikgu, kenapa ada orang yang bila keluar sekolah tak pakai tudung?" naif sungguh pertanyaan gadis kecil itu. Saya tersenyum. Mungkin inilah mutiara yang dicari. Terdiam sejenak memikirkan jawapan terbaik untuk si gadis. "Mereka lupa...yang kita ada Tuhan. Dan Tuhan sangat berkuasa terhadap kita.." dan kami meneruskan bicara dengan panjang lebarnya. Gadis tingkatan 3 itu menceritakan tentang kawan-kawannya yang hanyut. Merokok, hidu gam, malah ada yang minum arak dan berzina. Saya beristighfar panjang, banyak tugas saya di sini. Si gadis dari Rantau Panjang itu benar-benar menghadapi kejutan budaya saat mula berada di sini. Sudah 2 tahun di sini, namun dia tiada kawan baik walau seorang pun! Lalu saya cuba menasihatinya agar jangan satu saat pun dia terfikir mahu mengikut gaya pelajar di sini. Biarlah disisihkan, saya lebih sedia menjadi teman baiknya. Saya berharap punya authoriti sebagai guru ini sekurang-kurangnya berjaya menyelamatkan hati-hati yang masih punya cahaya.

Sekolah yang indah. Moga lebih indah lagi dengan da'wah dan tarbiyyah.
Walau cuma sekolah biasa-biasa di pinggiran kota, bukanlah mustahil untuk anak-anak ini menjadi luar biasa!
Biar kadang-kadang persoalan "mampukah?" itu tenggelam timbul menodai semangat ini, saya kembali membiarkan gambaran sirah sahabat memukul persepsi negatif tersebut. Ah, 313 Ahlul Badar yang hebat! Huzaifah yang tidak pernah membiarkan gentar menghancurkan misi yang diamanahkan. Malah Abu Ayyub yang tidak pernah berhenti menyertai pasukan menakluki kota konstantinopel biar usianya sudah menggigit. Apakah mereka pernah terhenti dan bertanya diri sendiri, "mampukah aku?". Andai begitu, entah-entah tidak tersampai Islam sehingga di sini. Kerana siapa dapat menjangka yang nusantara ini turut dapat dijejaki?

2 comments:

UMAH said...

Assalamualaikum kak kd!!!
slmt menyelam ke dlm lautan utk mencari mutiara!!! ;P

kuchinque said...

waalaikumsalam cik iman!
selamat menyelam ke dalam salji utk mencari... kristal!!!

ais kristal pun boleh juge..