Wednesday, August 20, 2008

refleksi untuk hati

Alhamdulillah, V-chan sudah sihat kembali. Mobo rosak sedikit, juga sudah pulih. Sangka saya terpaksa bertukar lappy yang baru. Fikir juga, jika bertukar mahu bolos juga saku ini. Alhamdulillah, Allah masih lebih tahu yang V-chan masih mampu berbakti. Terus beraksi sehingga dirimu tinggal cebis-cebisan ya. Lepas ni saya harus menjagamu lebih baik, takut kamu pengsan lagi. Risau juga saya dibuatnya!

Alhamdulillah. Memang banyak yang saya perlu syukuri. Hebatnya perancangan Allah. V-chan pengsan tatkala saya sedang bercuti-cuti Malaysia di rumah. Andai V-chan sakit sewaktu saya dibebani kerja-kerja yang menimbun, pasti parah! Allah yang Maha Mengasihani dan Maha Bijaksana itu juga telah memberi saya ruang masa untuk membaca sementelah ketiadaan V-chan di sisi. Alhamdulillah, saya bisa menghabiskan sebuah buku yang memang indah (hmm..sebuah je ke?? Aisehhh..).

Sebuah buku yang indah dan masa-masa yang lebih indah untuk digunakan bersama keluarga. Priceless. Harga RM300 untuk merawat V-chan itu tidak lah terlalu mahal jika dibandingkan dengan nikmat anugerah Allah ini =D

Dalam kesempatan ini, saya ingin membuat sedikit review mengenai buku yang telah saya baca ini. Bukunya nipis, tapi padat dan sarat dengan isi yang hebat. Tajuknya, Bahagia di Jalan Takwa: Panduan Praktis Meneguhkan Hati. Saya tertarik membaca tajuk kecilnya. Panduan untuk meneguhkan hati. Kebetulan ketika itu, hati saya bagai dilanda resah seribu (juga faktor saya menulis entri yang bertajuk 'Ngeri').

Bila hati ini resah dan gundah gulana ibarat dilanda taufan, saya benar-benar rasa tidak selesa. Segalanya seperti tidak kena. Ya, hati itu pusat kawalan semua. Jika hati tidak sihat, seluruh jasad menerima padahnya (ingat hadis hati? Hadis keenam dari 40 Hadis Imam Nawawi). Di awal buku ini sahaja telah menyatakan peri pentingnya hati. Saya juga suka pada gaya bahasanya, lembut dan terus menusuk jiwa. Bukunya dalam Bahasa Indonesia, tetapi tidak menjadi masalah sebab tidak banyak bezanya. Setiap kata-kata yang dirujuk, dimampirkan nota kaki sebagai rujukan. Memang telus!

Selamatkan Hati!!!!
Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun. Kecuali orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera (bersih). (26:88-89)

Kita akan kembali kepada Allah. Benar. Tetapi bukan dengan membawa nama, pangkat dan harta. Bukan juga CGPA terbaik mahupun sijil yang berbuku-buku. Tidak, yang kita bawa hanyalah hati dan amal kita. Pentingnya untuk kita menyelamatkan hati kita ini adalah lebih penting daripada menyelamatkan CGPA yang dah nak merudum, mahupun sebuah laptop yang sedang meragam. Bukan begitu? Kerana tidak pasti bila kita akan dipanggil kembali. Kita tidak pasti keadaan kita di masa depan nanti. Adakah kita masih punya upaya untuk terus menjadi diri kita seperti di hari ini?

Ubat Hati
Banyak produk-produk kecantikan yang berada di pasaran sekarang. Dengan bermacam fungsi dan kehebatan masing-masing. Kaum-kaum wanita terutamanya, bekejar-kejaran ke sana ke mari hendak mencuba dan mendapatkan produk yang terbaik untuk wajah mereka. Tapi cuba lihat hadis ini pula:
Dari Abu Hurairah R.A, Rasulullah S.A.W bersabda: Sesungguhnya Allah tidak melihat pada rupa-rupa kalian, juga tidak pada badan-badan kalian, akan tetapi Dia melihat pada hati kalian dan amal perbuatan kalian. (Riwayat Muslim)

Hm..mana yang lebih penting? Hati atau wajah?
Kalau manusia boleh berusaha sedaya upaya, berhabis duit untuk kecantikan wajah. Kenapa tidak berusaha sedaya upaya, berhabis duit (dengan bersedekah) untuk mendapat kecantikan hati?? Sedangkan terang-terangan kita ketahui yang dinilai Allah nanti ialah hati. Bukan wajah?

Kalau manusia boleh berhabis sedaya upaya mencari ubat untuk menghasilkan produk kecantikan wajah, kenapa tidak boleh berusaha sehabis baik untuk menghasilkan produk untuk kecantikan hati? Sebagai ubat hati??? Sedang terlalu banyak penyakit yang bisa merosakkan hati ini.. Aduh, hati ini sifatnya berbolak-balik. Mungkin hari ini terasa sihat dan bugar kembali, esok lusa bagaimana?

Kalau semua orang pun faham kepentingan mencantikkan hati lebih daripada kencantikan fisik mereka, pasti fenomenanya berbeza. Setiap hari yang dicek dulu dihadapan cermin ialah keadaan hati (err..ada ke cermin yang boleh lihat hati?). Bila rasa hat kurang sihat, cepat-cepat di cari ubat penguat hati dan diusahakan pelbagai cara untuk mengubatinya. Yang lebih seronok lagi, semua orang pun saling bertanya tentang kondisi hati satu sama lain dan menyarankan produk (cara) yang mereka telah cuba untuk mengubati hati mereka. Waa..bestnye!! Bila hati semua orang pun baik, tak adalah penyakit-penyakit pelik dalam masyarakat. Dendam, iri hati, terikut-ikut hawa nafsu..dan lain-lain. Hmm...senang je cakap macam ni, realitinya?? Masih perlu digandakan usaha dalam menyentuh hati masyarakat, agar mereka bisa membuka hati dan menerima cahaya islam. Supaya hati kembali segar bugar dengan kefahaman islam yang sebenar......

Alhamdulillah. Buku ini telah menyenaraikan beberapa cara untuk meneguhkan hati, dalam iman dan amal kerana Allah. Insya Allah akan cuba dipraktikkan. Semoga dapat dimanfaatkan secepatnya.

(Mereka berdoa dengan berkata): Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya. (3:8)

Wahai Tuhan kami! Limpahkanlah sabar kepada kami dan teguhkanlah pendirian kami serta menangkanlah kami terhadap kaum yang kafir. (2:250)

Wahai Tuhan Kami! Ampunkanlah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman dan janganlah Engkau jadikan dalam hati perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau Amat Melimpah belas kasihan dan rahmatMu. (59:10)

Ya Muqallibal quluub tsabbit quluubana 'ala diinik...

p.s: Buku Bahagia di Jalan Takwa, terbitan Insan Kamil. Pengarang Dr. Nashir Sulaiman Al-Umar dan Syeikh Muhammad Shalih al-Munajjid. Terjemahan Indonesia 2006. Judul Asal: Imtihanul Qulub, wasailuts tsabat.

1 comment:

Hanna said...

salam..ni hanna ni.Saya ceduk post ini untuk diletakkan dalam blog hanna ye..moga2 terkesan untuk seorang sahabat saya..