Wednesday, November 25, 2009

Jalan Cinta



Sibuk sangatkah saya sehingga begitu jarang menconteng di sini? Oh tidak, hanya masalah internet di rumah. Entah sejak menggunakan router baru, lappy kesayangan ini tidak ngam pula. Tak apalah, mujahadah sedikit nak menggunakan internet.

Baru ketemu cinta baru, sebuah buku yang sangat berkhasiat! Jalan Cinta Para Pejuang karya Salim A. Fillah. Ini pertama kali saya membaca tulisan Pak Salim. Nyata, keren banget sih! Persis, ada persamaan dalam pemikiran kami. Habis dikelek buku itu ke sana sini. Tak mahu lepas! Dek poket kosong, hanya mampu meminjam buku dari teman-teman. Alhamdulillah, bisa juga menyedut sesuatu yang berkhasiat buat jiwa.

Terlalu banyak yang mampu dikutip sekitar buku tipis ini. Bisa mengkoreksi diri dan memperbetul tanggapan yang selama ini mungkin kurang jelas.

Buku ini diawali dengan langkah pertama: memperkenalkan cinta! Mengapa? Kerana cinta itu bisa membuatkan seseorang itu gila dan melakukan sesuaut diluar batas kemampuan yang disangkanya! Ah, tinggalkan tanggapan-tanggapan cinta yang dikotori oleh cinta murahan dramatis. Cinta itu anugerah hebat dari Pencinta Agung. Seperti yang dijelaskan oleh Fudhail bin Iyadh, harusnya melakukan sesuatu ibadah itu kerana cinta adalah tingkatan tertinggi keimanan. Lalu, mengapa tidak berjuang dengan penuh rasa cinta? Cinta kepada Pencinta Agung itu, tentunya!

Lalu di awal buku ini diingatkan bahawa perjuangan kita bukan Amor vincit omnia, tetapi menaklukan cinta untuk perjuangan ini. Mungkin sebahagian pembaca yang tidak terbiasa dengan tokoh-tokoh psikologis berasa janggal dengan penerangan daripada teori-teori yang dibawa. Tetapi jangan jadikan ini sebagai peluntur semangat untuk membaca, teruskan saja. Mungkin bisa menggerakkan pemikiran dengan perbincangan ilmiah yang dibawa. Pada saya, teori segitiga cinta Sternberg itu sekurang-kurangnya menjelaskan serba sedikit bahawa mungkin bekalan untuk menggerakkan cinta itu ialakh melalui komitmen. Sanggup berjuang dan berkorban!

Di bahagian kedua buku ini, diterangkan mengenai keadaan dunia hari ini. Sedikit membuka minda yang selalu saja ketinggalan dengan tsaqafah lainnya. Pernah anda dengar tentang uberseksual?

Maka di bahagian ketiga buku ini, ditunjukkan jalan cinta para pejuang dan bahagian-bahagian yang harus dikuasai dalam membangun diri sebagai pejuang penuh cinta buat Rabbnya. Jelas, bahagian ini sungguh menarik kerana banyak diselit kisah-kisah sahabat dan sirah lainnya. Mahu dikongsi di sini, terasa seperti mahu menulis seluruh buku pula!

Maka bacalah bagaimana kisahnya Syeikh Ahmad Yassin.
juga Tumuhat sang pembuka Konstantinopel.
Kisah Sa'd bin Ubadah dengan cemburunya.
Atau Qais anaknya, akan betapa dermawannya dia!
Mungkin saja ada teladan di balik Abdul Rahman bin Auf dalam merencana.
Juga daripada Uthman bin Affan yang suci hatinya.
Atau mungkin saja daripada Nailah isterinya, saat mengahwini Uthman di usia 18 tahun sedang Uthman berumur 80 tahun.
Malah inspirasi dari Yusuf, yang memimpin angkatan ke Baitumaqdis.

Mereka semua pejuang-pejuang penuh cinta. Cinta yang diertikan bukan saja pada kata sifat tetapi kata kerja!
Kerana cinta itu bukan bererti hanya menunggu rasa itu muncul, tetapi harusnya diri ini digerakkan untuk merasakannya!



2 comments:

Huzayfah Hafas said...

Salam, Kak KD...
kat Malaysia dah keluar ye buku ni?
best nye...

kuchinque said...

wsalam. zay!

hm. rasa macam dah lama juga keluar. sbb pernah tgk kat bukstor. tp ni saya pinjam koleksi org je..hehe.

kalau awak ade jumpe kat sana, beli lah! takpun. balik la summer nanti ;)